alexametrics

Nyetir Saat Mudik dan Ketemu Satwa Liar? Sebaiknya Tidak Diganggu

RR Ukirsari Manggalani
Nyetir Saat Mudik dan Ketemu Satwa Liar? Sebaiknya Tidak Diganggu
Sebuah mobil tengah melintas jalur di Yellowstone National Park, Wyoming, Amerika Serikat. Sebagai ilustrasi [Shutterstock].

Pemudik berkendaraan pribadi bukannya tak mungkin berjumpa satwa di perjalanan. Tolong, jangan diajak selfie.

Suara.com - Salah satu hal menarik saat mudik bermobil adalah bisa singgah di mana saja sesuai selera. Ingin spot-spot menarik tinggal menepikan tunggangan, termasuk saat bersua dengan penghuni hutan. Dalam Mudik Lebaran 2019 atau Hari Raya Idul Fitri 1440 Hijriah, kesempatan untuk berjumpa sejumlah satwa ini juga bisa terjadi di beberapa kawasan.

Seekor Kera hitam Sulawesi (Macaca tonkeana) berada di jalan pada jalur mudik poros Tawaeli-Toboli di Kawasan Pegunungan Kebun Kopi, Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Kamis (30/5). [ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah]
Seekor Kera hitam Sulawesi (Macaca tonkeana) berada di jalan pada jalur mudik poros Tawaeli-Toboli di Kawasan Pegunungan Kebun Kopi, Parigi Moutong, Sulawesi Tengah, Kamis (30/5). [ANTARA FOTO/Mohamad Hamzah]

Sebut saja di Sumatera misalnya. Berdasarkan pengalaman Suara.com, saat berperjalanan darat dari Banda Aceh menuju Calang, di malam hari dijumpai kerbau dan sapi tidur di tengah ruas jalan raya. Penuturan penduduk setempat, "Karena aspal hangat, sehingga mereka suka di situ."

Contoh lain, adalah kawanan monyet kelabu di lintasan Kelok 44 menuju Danau Maninjau di Sumatera Barat. Mereka terkadang duduk di sepanjang pagar pengaman tepi jalanan bak manusia tengah menonton berbagai kendaraan yang melintas.

Di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), di kawasan Baun Pusuk menuju lokasi penyeberangan ke Gili Air, Gili Meno, dan Gili Trawangan, juga terdapat monyet-monyet liar yang terbagi dalam beberapa kelompok.

Baca Juga: Komunitas Pengemudi Ojol Bagikan Takjil Kepada Petugas di Jalur Mudik

Sementara di Sulawesi, rute menuju Cagar Alam Tangkoko Batuangus di Bitung, Sulawesi Utara, juga jalur mudik poros Tawaeli-Toboli di Kawasan Pegunungan Kebun Kopi, Parigi Moutong, Sulawesi Tengah juga bisa ditemui hidupan liar kawanan monyet.  Berbulu hitam, spesiesnya adalah Macaca nigra di Sulawesi Utara, serta Macaca tonkeana di Sulawesi Tengah.

Bagaimana reaksi para mudikers saat melihat satwa-satwa hidupan liar ini? Mungkin saja sesuai kondisi zaman now, telepon cerdas akan keluar jendela lantas ada aktivitas memotret bahkan  berhenti sejenak untuk swafoto atau selfie!

Akan tetapi ... tunggu terlebih dahulu. Satwa ini bukanlah penghuni Taman Safari. Sesuai namanya, hidup mereka liar, tanpa didampingi mahout atau pun pengawas khusus satwa. Maka sebaiknya jangan coba-coba mengusiknya, termasuk melemparinya dengan makanan.

Penjabarannya secara sederhana, satwa ini adalah hidupan liar, biasa mendapatkan pakan dari alam, dan langkah pemberian membuat mereka kelak mengalami ketergantungan pada manusia, serta mengkonsumsi makanan yang bukan asli dari habitat sendiri.

Menurut Defensive Driving, Amerika Serikat, respons terbaik adalah tetap berada di jalur semula, sambil berusaha memperlambat laju kendaraan sesegera mungkin. Jika tersedia ruang lega di jalan raya, pindahlah ke sisi kanan, atau tepi luar jalan. Sederhananya, bergerak sedikit ke arah datangnya si satwa sembari memperlambat tunggangan, sehingga menciptakan ruang dan waktu bagi satwa untuk berjalan ke seberang.

Baca Juga: Awas Salfok, Begini Kerennya Rio Haryanto Bawa Pesan Lingkungan

Bagaimana bila menyetir di kawasan "padat" satwa pada malam hari?

Komentar