Aldi Satria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Jalan Tol Dalkot

Angga Roni Priambodo | Praba Mustika
Aldi Satria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Jalan Tol Dalkot
Sejumlah kendaraan melintasi gerbang tol Cilandak Utama di ruas tol Depok-Antasari (Desari), Jakarta, Senin (11/3). [Suara.com/Arief Hermawan P]

Ia juga membeberkan modus yang dipakai polisi gadungan tersebut.

Suara.com - Pengemudi mobil yang kerap melintas di tol dalkot (Tol Dalam Kota) harus lebih waspada usai seorang pria nyaris jadi korban polisi gadungan ini viral dan jadi perbincangan warganet.

Kisah tersebut diungkapkan oleh warganet bernama @aldisatria lewat Instagram Stories. Ia menjelaskan kronologi kejadian dan ciri-ciri mobil serta modus yang digunakan oleh polisi gadungan tersebut.

"Teman-teman harap hati-hati di jalan tol kalau ada Kijang Innova hitam dengan lampu strobo yang menggunakan pelat nomor polisi atau kendaraan lain yang bukan mobil patroli resmi polisi mau menghentikan kalian. Gue barusan mengalami hal seperti itu dan curiga dia mau ngerebut mobil gue," buka @aldisatria di Instagram Stories yang diunggah oleh akun Instagram @tantee_rempong_official.

Dijelaskan, Ia baru saja masuk tol Tebet arah Cawand di lajur paling kiri. Sementara di lajur paling kanan ada sebuah Kijang Innova yang menggunakan lampu strobo melaju kencang.

"...Lalu tiba-tiba dia potong ke lajur paling kiri (gue mikir dia mau lewat bahu jalan), ya udah gue ngasih jalan dong biar dia bisa lewat. Tapi ternyata dia malah kayak ngekor sampai ke belokan arah Tanjung Priuk," kata @aldisatria.

Pria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Tol Dalam Kota. (Instagram/tantee_rempong_official)
Pria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Tol Dalam Kota. (Instagram/tantee_rempong_official)

Pelaku pun mulai melancarkan modusnya di sini "Gue udah lambat selambat-lambatnya tapi tetep aja dia nggak nyalip gue. Malah dia ke samping gue, nurunin kaca (Gue mikir apa ini temen tapi lagi pake mobil polisi), lalu teriak-teriak nyuruh berhenti. Gue agak curiga masa iya polisi nyuruh berhenti dengan cara kayak gini,"

Aldi mengaku terus dipepet dari sisi kanan dan kiri saja "Gue dipepet terus tapi (dia) cuma berani di kanan atau kiri mobil gue. Mungkin biar pelat nomornya nggak ketahuan dan nggak bisa difoto,"

"Akhirnya berhentilah gue di lajur paling kiri tol Jatinegara dan mobil dia berhenti di lajur tengah... Dia turun dengan marah-mrah, bilang kalau mobil gue bermasalah sambil ngajak bapak ibu berbaju lusuh," katanya.

Ia sempat berasumsi kalau sosok bapak dan ibu yang diajak polisi gadungan tersebut merupakan bagian dari modus operandinya "Asumsi gue mungkin di-setting sebagai korban kehilangan mobil,"

Pria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Tol Dalam Kota. (Instagram/tantee_rempong_official)
Pria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Tol Dalam Kota. (Instagram/tantee_rempong_official)

Melanjutkan "Dia datang ngaku sebagai polisi sambil teriak pengen lihat STNK. Gue sengaja tunjukin STNK dengan dua tangan megang erat-erat dan jendela dibuka dikit, takut kalau direbut. Eh bener, dia berusaha merebut. Gue jauhin STNK sambil ngomong dengan nada tinggi  "Bapak ngapain mau ngerebut STNK saya dan ada apa bapak berhentiin saya?""

Polisi gadungan tersebut menjawab "Ya pokoknya mobil kamu bermasalah,". Bahkan, kunci mobil Aldi pun hampir dicabut secara paksa, beruntung kunci berada di bagian dasbor tengah.

Semakin curiga, Aldi pun mengatakan "Pak, bapak mencurigakan. Kenapa memangnya mobil saya bisa bermasalah? Ini mobil atas nama saya sendiri dan saya nggak ngebut atau nabrak dari tadi. Dia nantangin "Ya kalau emang bener ini mobil kamu, keluar dan tunjukkan suratnya!""

Tak ingin mengambil risiko, Aldi kemudian menantang balik si polisi gadungan tersebut dengan mengajak ke kantor polisi terdekat. Beruntung, Aldi berhasil lolos karena tidak lagi dibuntuti oleh polisi gadungan tersebut.

Pria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Tol Dalam Kota. (Instagram/tantee_rempong_official)
Pria Nyaris Jadi Korban Polisi Gadungan di Tol Dalam Kota. (Instagram/tantee_rempong_official)

Di akhir kisahnya, Aldi mengingatkan untuk waspada jika dihentikan oleh orang yang mengaku sebagai penegak hukum.

"Yang bisa gue bilang, hati-hati kalau ada orang yang ngaku sebagai penegak hukum tapi tanpa atribut atau tanpa menunjukkan tanda pengenal yang jelas di manapun berada, apalagi nyuruh berenti dan mau ngerebut barang kalian. Kalau mencurigakan, ajak aja ke kantor polisi terdekat. Hati-hati kalau bawa mobil atau motor yang bagus atau mencolok. Tadi gue pas lagi bawa Mini dan warnanya merah jadi ya kayaknya lumayan mencolok." jelas @aldisatria.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS