Sudah Teredukasi, Kesadaran Asuransi Otomotif Masih Perlu Dipupuk

RR Ukirsari Manggalani
Sudah Teredukasi, Kesadaran Asuransi Otomotif Masih Perlu Dipupuk
Ilustrasi berbagai polis asuransi [Shutterstock].

Words of mouth alias getok tular ternyata dibutuhkan dalam mendukung pengambilan asuransi mobil.

Suara.com - Gunawan Salim, Chief Marketing Officer – Retail Business Asuransi Astra menyatakan bahwa pengertian masyarakat Indonesia terhadap asuransi otomotif adalah cukup bagus. Dalam artian sudah teredukasi. Namun soal kesadaran berasuransi di bidang ini masih perlu dipupuk.

"Soal pengertian asuransi otomotif, semakin hari semakin banyak yang sudah teredukasi. Kami sendiri dari pihak penyedia jasa asuransi, termasuk bidang otomotif,  juga senantiasa melakukan langkah-langkah edukasi ini," paparnya dalam Media Gathering Asuransi Astra yang berlangsung di Hotel Adimulia, Medan beberapa saat lalu.

Ilustrasi mobil bekas (Shutterstock).
Ilustrasi deretan mobil siap diasuransikan (Shutterstock).

"Akan tetapi bicara soal kesediaan untuk mendaftarkan kendaraan milik mereka agar dicover asuransi masih perlu langkah-langkah pendukung lain," imbuhnya.

Hal ini, antara lain, disebabkan dari kebiasaan pada konsumen saat memiliki kendaraan baru.

"Ada dari mereka yang langsung memilih untuk berasuransi, karena saat pembelian mobil baru sudah diarahkan oleh pihak penjual produk. Bisa juga karena barang yang dibeli sudah termasuk cakupan asuransi," ujar Rudy Chen, Chief Executive Officer (CEO) Asuransi Astra.

"Dan ada pula yang masih menimbang-nimbang, karena pemikiran: apakah perlu atau tidak, mengingat mobil saya tak akan digunakan setiap hari, namun sesekali saja," imbuh Gunawan Salim mencontohkan.

Ia sendiri langkah mengisahkan, betapa seorang temannya sendiri pernah menanyakan hal senada, apakah asuransi mobil tetap diperlukan bila kendaraan tidak diajak mengaspal setiap hari.

"Jawaban saya tetap perlu, karena namanya kejadian, atau peristiwa bisa terjadi begitu saja tanpa pemberitahuan sebelumnya. Seperti mobil yang disimpan terus atau menjadi penghuni tetap garasi, tetap saja berisiko rusak meski telah dilakukan langkah-langkah perawatan," ujar Gunawan Salim lagi.

Untuk itu, langkah preventif, salah satunya dengan mengikutsertakan si kendaraan baru dalam asuransi sangatlah diperlukan. Baik lewat pemahaman pribadi, dengan perantara pihak layanan jasa asuransi yang memberikan edukasi secara online maupun offline, sampai kehadiran sosok yang berpengaruh seperti sahabat atau teman dekat dengan pernyataan testimoni atau ajakan.

Disebut terakhir ini, dalam bahasa Jawa disebut sebagai "getok tular" atau words of mouth, yang dirasa cukup efektif untuk memberikan edukasi atau mendukung langkah-langkah berkesadaran ikut serta dalam asuransi otomotif.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS