alexametrics

Elektrifikasi Transportasi Percepat Jakarta Bebas Emisi

RR Ukirsari Manggalani
Elektrifikasi Transportasi Percepat Jakarta Bebas Emisi
Uji coba bus listrik Higer di Jakarta. Sebagai ilustrasi produk terlektrifikasi. [Istimewa/ANTARA].

Salah satu usaha membebaskan Jakarta dari emisi berbahaya adalah mobil terelektrifikasi.

Suara.com - Situasi pandemi Covid-19 dengan serangkaian pembatasan yang berdampak terhadap jumlah kendaraan atau volume kendaraan di Ibu Kota Jakarta telah menghadirkan langit Jakarta yang akhir-akhir ini bernuansa biru cerah dan rendah emisi.

Dikutip dari kantor berita Antara, pembatasan ditargetkan untuk ditingkatkan. Salah satunya, kata Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam diskusi Balkoters bertema "Menilik Laju Transportasi Listrik Ibukota" secara virtual, Rabu (17/3/2021) adalah percepatan elektrifikasi transportasi.

Gubernur DKI Jakarta ini menilai elektrifikasi transportasi dan kendaraan secara umum di Jakarta menjadi salah satu solusi yang layak digunakan sebagai salah satu usaha untuk membebaskan Jakarta dari emisi berbahaya akibat polusi dari bahan bakar fosil. Selain itu ada berbagai insentif yang akan diterima pemilik kendaraan listrik.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kanan) didampingi pembalap Sean Gelael (kiri) berada dalam mobil listrik ketika mengikuti konvoi melintas di Jalan M.H. Thamrin, Jakarta, Jumat (20/9). [Suara.com/Arya Manggala]
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kanan) didampingi pembalap Sean Gelael (kiri) berada dalam mobil listrik ketika mengikuti konvoi melintas di Jalan M.H. Thamrin, Jakarta, Jumat (20/9). [Suara.com/Arya Manggala]

"Dengan rencana elektrifikasi transportasi 100 unit TransJakarta pada 2021 ini, harapannya pemerintah mendorong permintaan sehingga lebih banyak lagi yang nantinya bisa memproduksi dan masyarakat yang bisa menggunakan kendaraan berbasis listrik, selain tentu insentif-insentif pajak yang diberikan kepada pemilik kendaraan berbasis listrik," paparnya.

Baca Juga: Ingat! Kendaraan Umur 3 Tahun Tak Uji Emisi Bakal Kena Tilang

Dalam kesempatan sama, Direktur Utama PT TransJakarta Sardjono Jhony Tjitrokusumo menjelaskan pihaknya dalam usaha membebaskan emisi dengan program "Jakarta Langit Biru" adalah "agen pembangunan" dari Pemprov DKI untuk melaksanakan langkah-langkah dalam mengeksekusi program itu.

Untuk TransJakarta, proses elektrifikasi armada sudah dimulai kurang lebih sejak 2019 dan berlanjut pada 2020 hingga tahun ini.

"Namun kami tidak dapat bekerja sendiri, butuh bantuan dari pihak lainnya termasuk untuk sertifikasi armada dari Kementerian Perhubungan serta Dinas Ketenagakerjaan, Transmigrasi dan Energi," jelas Sardjono Jhony Tjitrokusumo.

(bersambung  laman berikutnya)

Baca Juga: Dulu Bikin Heboh, Emisi Mobil Ini Kelewat Bersih, Knalpot Cuma Keluar Air?

Komentar