alexametrics

Krisis Energi, China Batasi Pengisian Solar untuk Kendaraan

Liberty Jemadu
Krisis Energi, China Batasi Pengisian Solar untuk Kendaraan
China kini sedang mengalami krisis energi. Para pengemudi truk dibatasi saat mengisi solar. Ilustrasi harga minyak. (Shutterstock)

Truk-truk logistik di China hanya bisa mengisi solar sebanyak 100 liter atau hanya 10 persen dari kapasitas tangki.

Suara.com - Stasiun-stasiun pengisian bahan bakar di sebagian besar China telah mulai membatasi jatah solar untuk kendaraan. Langkah ini diambil menyusul kelangkaan bahan bakar minyak di negara tersebut.

Seperti diwartakan BBC, Kamis (28/10/2021), beberapa pengemudi truk harus menunggu selama seharian untuk mengisi solar.

Di Shijiazhuang, kota yang menjadi salah satu pusat logistik yang terletak di Provinsi Hebei, truk-truk kini hanya boleh mengisi 100 liter solar atau sekitar 10 persen dari kapasitas normal. Sementara di kota-kota lain, jatah solar bahkan hanya 25 liter per truk.

Pembatasan ini juga menyebabkan harga solar naik drastis. Di Fuyang, yang bisa dicapai dalam waktu tujuh jam dari Shijiazhuang, stasiun pengisian bahan bakar meminta pengemudi membayar hingga 300 yuan atau sekitar Rp 667.000 untuk mengisi penuh tangki.

Baca Juga: Krisis Energi Belum Berhenti, Singapura Ingin Tambah Impor Listrik Dari Indonesia

"Setelah berkeliling mencari stasiun pengisian BBM, tidak ada lagi solar yang tersedia. Harga juga terus naik dan truk-truk logistik besar tidak bisa lagi mengisi BBM," tulis seorang pengguna media sosial Weibo.

China kini sedang mengalami krisis energi. Bukan cuma solar, batubara dan gas alam juga tengah langka di negara tersebut. Krisis ini menyebabkan banyak pabrik berhenti beroperasi dan rumah-rumah tidak dialiri listrik.

Para analis mengatakan krisis energi ini dipicu oleh gangguan pada rantai pasokan global akibat pandemi Covid-19.

"Kelangkaan solar ini tampaknya mengganggu bisnis transportasi jarak jauh, termasuk pengiriman barang-barang untuk pasar di luar China," kata Mattie Bekink, Direktur pada lembaga Economist Intelligence Unit d China.

Gangguan rantai pasokan global semakin parah karena kini banyak negara yang sudah mulai membuka perekonomian seiring dengan menurunnya kasus Covid-19.

Baca Juga: Antisipasi Krisis Energi, Pemerintah: Indonesia Harus Tingkatkan Produksi Migas

Aidan Yao, ekonomis senior pada AXA Investment Managers, mengatakan bahwa kelangkaan solar di China adalah sebuah masalah baru.

Komentar