Tekad Satria Muda Merebut Mahkota IBL dari Pelita Jaya

Syaiful Rachman | Arief Apriadi
Tekad Satria Muda Merebut Mahkota IBL dari Pelita Jaya
Big man Satria Muda Pertamina Jakarta Christian Ronaldo Sitepu (Kanan) bersama point guard senior Pelita Jaya Basketball Xaverius Prawiro usai jumpa pers final IBL 2017/2018 di Hotel Santika Premier, pada Selasa (17/4/2018) [Suara.com/Arief Apriadi]

Final IBL musim ini merupakan ulangan final musim lalu di mana Pelita Jaya dan Satria Muda bertarung untuk menjadi raja basket Indonesia.

Suara.com - Indonesian Basketball League, IBL, musim 2017/2018 mendekati fase akhir. Dua tim kaya talenta, Pelita Jaya Basketball dan Satria Muda Pertamina Jakarta akan bertarung habis-habisan di babak final yang berformat best of three.

Uniknya, baik Pelita Jaya maupun Satria Muda berada diperingkat teratas sebagai tim dengan statistik kehilangan bola (turn over) terbanyak di babak reguler IBL 2017/2018.

Dilansir dari situs resmi IBL, Anak asuh Johannis Winrar menempati urutan pertama dengan statistik turn over (TO) rata-rata sebanyak 16,88 kali ditiap pertandingan. Sementara Satria Muda berada tepat dibawah PJ dengan catatan rata-rata 16 kali melakukan turn over (TO).

Kedua pelatih pun mengakui masalah turn over menjadi catatan penting untuk menghadapi final nanti. Baik PJ maupun SM akan membenahi masalah turn over dalam latihan.

"Betul turn over (TO) merupakan catatan sendiri dari kami tim Pelita Jaya, dari (babak) reguler memang turn over (TO) kita tinggi. Rata-rata itu sekitar 18 [16,88] kali (per-gim)," ungkap Pelatih Pelita Jaya Basketball Johannis Winrar dalam jumpa pers di Hotel Santika Premier, Jakarta pada Selasa (17/4/2018).

Pelatih yang akrab disapa coach Ahang mengatakan, Pelita Jaya akan berupaya maksimal untuk meminimalisir terjadinya turn over di partai final. Dengan konsentrasi dan disiplin, Ia meyakini anak asuhnya akan bermain lebih baik.

"Kita akan mensiasatinya di latihan. Di setiap latihan kita selalu mengingatkan pemain harus steady to possession karena pemainan bola basket itu momentum. Jika kita banyak bikin turn over (TO), itu sama saja kita memberi kesempatan untuk lawan menyerang kita --serangan balik," kata Johannis Winrar.

Sementara, dikubu Satria Muda, pelatih Youbel Sondakh tak khawatir dengan statistik SM yang kerap kehilangan bola di babak reguler. Menurutnya, statistik di babak reguler tak serta merta bisa dibandingkan di play off, terutama di partai final.

"Series (reguler) dan play off itu berbeda, di series kita masih banyak mencoba. Jika di play off terutama di partai final, kita yang pasti-pasti saja sih. Kita tidak akan sembarangan lagi. Pemain yang tidak biasa mengiring bola, tak akan kami tugaskan untuk sering mendrible. Intinya kita ingin (tampil) lebih tajam" kata Youbel Sondakh.

Sementara itu, big man Satria Muda Christian Ronaldo Sitepu optimistis timnya mampu mengalahkan sang juara bertahan. Menurutnya, final tahun ini akan berbeda dengan tahun lalu. Secara mental, para pemain Satria Muda kini sudah lebih siap.

"Saya rasa mental kami cukup siap, sebab ini bukan final pertama bagi para pemain Satria Muda," kata Ronaldo Sitepu.

Lebih lanjut, Pemain yang akrab disapa Dodo sangat bersemangat untuk merebut mahkota IBL dari Pelita Jaya. Walaupun Dodo menyadari, timnya harus bermain rapi jika ingin menggondol gelar juara ke Britama Arena.

"Kami sudah merasakan kuatnya big man mereka. Kita harus rapi dalam bertahan dan tak boleh membiarkan lawan melakukan offensive rebound," kata Dodo.

Di sisi lain, point guard senior Pelita Jaya, Xaverius Prawiro balas mengakui bahwa skuat asuhan coach Yobel memiliki potensi besar untuk menyulitkan Pelita Jaya.

"Satria Muda tim kuat dan komplet. Teknik dan mental mereka bagus, apalagi gim pertama akan dimainkan di kandang mereka," kata Ius --sapaan akrab Xaverius.

Babak final berformat best of three ini akan sepenuhnya berlangsung di Jakarta. Satria Muda berkesempatan menjadi tuan rumah di gim pertama yang akan dihelat pada Kamis (19/4/2018) di Britama Arena Mahaka Square, Kelapa Gading, Jakarta.

Sementara gim kedua akan berlangsung di Gelanggang Mahasiswa Soemantri Brodjonegoro (GMSB) pada Sabtu (21/4/2018) dengan Pelita Jaya bertindak sebagai tuan rumah. GSMB akan kembali digunakan sebagai arena apabila gim ketiga diperlukan.

Sebagai informasi, final IBL 2017/2018 yang mempertemukan Pelita Jaya Basketball dan Satria Muda Pertamina Jakarta merupakan partai ulangan final musim lalu.

Di musim 2016/2017, anak asuh Johannis Winrar sukses menumbangkan Satria Muda dengan skor 2-1.

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

Nakoda terbaik dalam hidup adalah hanya diri sendiri, yang dapat meraih segala kesuksesan di dunia ini hanya diri kita sendiri, berlayarlah kemana arah angin akan membawa kita, namun jangan lupa bahwa hanya diri kita yang dapat menentukan segalanya.
.
.
-------
Follow @Suaradotcom - Tanpa Suara Beda Artinya
-------
.
.
#Suaradotcom #Infopenting #Infojakarta #beritahariini #Foto #QuotesOftheday

INFOGRAFIS