Resolusi 2019: Indonesia Ingin Kuasai Sektor Ganda Putra Dunia

Rizki Nurmansyah | Arief Apriadi
Resolusi 2019: Indonesia Ingin Kuasai Sektor Ganda Putra Dunia
Pelatih ganda putra PBSI, Herry Iman Pierngadi (tengah), memeluk pasangan ganda putra Indonesia, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto. [Humas PBSI]

Sejauh ini baru ada tiga pasang ganda putra Indonesia yang menembus ranking 10 Besar dunia.

Suara.com - Harapan besar disematkan Pelatih Ganda Putra PBSI, Herry Iman Piengadi, di tahun baru 2019. Dalam resolusinya di tahun depan, Herry ingin Indonesia bisa menguasai peta persaingan di sektor ganda putra dunia.

Herry mengaku terinspirasi oleh prestasi ganda putri Jepang yang tahun ini sukses merajai sektor ganda putri dunia.

Tercatat, Jepang berhasil menempatkan lima pasang ganda putri mereka di 10 Besar ranking BWF. Tiga diantaranya bahkan menempati posisi teratas.

Untuk sektor ganda putra dunia sendiri, saat ini memang masih dikuasai pasangan Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon.

Keduanya masih nyaman berada di ranking satu dunia dengan hasil sembilan kali juara.

Pebulu tangkis ganda putra Indonesia Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Marcus Fernaldi Gideon meluapkan kegembiraannya usai mengalahkan pebulu tangkis China He Jiting dan Tan Qiang pada final China Terbuka 2018 di Pusat Olahraga Olimpiade Haixia, Distrik Cangshan, Fuzhou, Minggu (11/11/2018). Minions menjadi juara setelah menang dalam tiga gim 25-27, 21-17, 21-15. ANTARA FOTO/Humas PBSI-Widya/pras.
Pasangan ganda putra Indonesia, Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon meluapkan kegembiraan usai mengalahkan pasangan Cina, He Jiting/Tan Qiang, pada final Fuzhou China Open 2018 di Pusat Olahraga Olimpiade Haixia, Distrik Cangshan, Fuzhou, Minggu (11/11/2018). [Humas PBSI]

Di bawah Kevin/Marcus, terdapat pasangan Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto dan Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan yang juga masuk Top 10 Ranking BWF.

Fajar/Rian kini menempati ranking enam dengan raihan dua gelar juara. Sementara Hendra/Ahsan berada di peringkat sembilan.

Meski begitu, Herry mengaku masih kurang puas. Dirinya ingin membawa seluruh pasangan ganda putra pelatnas bercokol di Top 10 dunia, disertai penampilan yang lebih stabil.

"Saya rasa di satu sisi saya cukup puas. Di sisi lain saya harus kerja keras lagi untuk para pemain yang berada di bawah Fajar/Rian. Kita harus lihat dari ganda putri Jepang. Mereka bisa menguasai ranking 1-5," ujar Herry saat ditemui di Pelatnas PBSI, Cipayung, Jakarta, beberapa waktu lalu.

"Saya inginnya seperti itu. Saat ini kan sudah ada 3, kalau bisa 4-5 pasang (berada di Top 10 Ranking BWF). Artinya 50 persen kita sudah menguasai. Kalau sudah begitu, kedepannya saya akan lebih mudah untuk mengatur strateginya sebagai pelatih," sambungnya.

Pasangan ganda putra Indonesia, Berry Angriawan/Hardianto. [Humas PBSI]
Pasangan ganda putra Indonesia, Berry Angriawan/Hardianto. [Humas PBSI]

Untuk bisa menggapai target tersebut, Herry mengakui masih banyak pekerjaan rumah yang harus diselesaikan. Penampilan para ganda putra pelapis disebut masih harus ditingkatkan.

"Pemain-pemain lainnya seperti Wahyu Nayaka Arya Pankaryanira/Ade Yusuf Santoso, Berry Angriawan/Hardianto itu harus lebih ditingkatkan lagi penampilannya. Mereka masih belum kosnsiten," paparnya.

Baca Juga
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS