Beri Lampu Hijau, Amali: Saya Tak Mau Dengar IBL Jadi Cluster Baru COVID-19

Syaiful Rachman | Arief Apriadi
Beri Lampu Hijau, Amali: Saya Tak Mau Dengar IBL Jadi Cluster Baru COVID-19
Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora), Zainudin Amali di Wisma Kemenpora, Jakarta, Senin (27/7/2020). [Suara.com / Arief Apriadi]

IBL 2020 akan kembali dilanjutkan pada Oktober.

Suara.com - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali memberi lampu hijau bagi manajemen Indonesian Basketball League (IBL) untuk melanjutkan kompetisi 2020 yang sempat tertunda pada Oktober mendatang.

Kompetisi bola basket kasta tertinggi di Indonesia itu nantinya bakal bergulir dengan syarat tertentu. Seluruh pertandingan harus berlangsung tanpa penonton untuk menghindari potensi penyebaran virus Corona COVID-19.

Kendati mengizinkan, Zainudin Amali menegaskan dirinya tidak ingin mendengar lanjutan IBL 2020 justru menjadi cluster baru penularan virus Corona di Indonesia.

Karena itu, Zainudin meminta panitia IBL 2020 untuk benar-benar mematuhi protokol kesehatan yang diterapkan pemerintah.

Amartha HangTuah meraih kemenangan dramatis di laga seri pembuka IBL 2020 menghadapi Satya Wacana Salatiga di GOR Sahabat Semarang, Jumat (10/1) malam WIB. [Dok. IBL]
Amartha HangTuah meraih kemenangan dramatis di laga seri pembuka IBL 2020 menghadapi Satya Wacana Salatiga di GOR Sahabat Semarang, Jumat (10/1) malam WIB. [Dok. IBL]

"Saya tekankan saya tidak mau dengar IBL menjadi cluster baru untuk Covid-19 ini," ujar Menpora Zainudin Amali dalam rilis, Senin (3/8/2020).

Kemenpora bersama IBL dan Satgas Penanganan Covid-19 nantinya bakal menandatangani nota kesepahaman (MoU) sebelum kompetisi mulai berlangsung.

Dalam MoU tersebut, juga ditegaskan bahwa IBL harus terlebih dulu melakukan simulasi kompetisi sebelum ajang resmi benar-benar digulirkan.

"Iya nanti kita akan MoU antara IBL, Satgas Penanganan Covid-19 dan dengan kita, ini sama dengan sepakbola juga sama, saya minta sebelum pelaksanaan simulasi harus sudah melakukan MoU ini," jelas Zainudin.

Zainudin juga mengatakan setiap penyelenggaraan kompetisi nantinya akan didampingi pihak Kemenpora dan Dinas Kesehatan. Hal itu demi memastikan kompetisi berlangsung dengan protokol kesehatan ketat.

"Harus ada dari pihak Dinas Kesehatan yang ada untuk mengawasi selain itu nanti juga akan ada dari Kemenpora untuk memantau itu dan akan melaporkan bahwa kompetisi berjalan dengan disiplin kesehatan atau tidak," kata Zainudin.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS