alexametrics

Pierre Gasly Didukung untuk Kembali ke Red Bull Racing

Arief Apriadi
Pierre Gasly Didukung untuk Kembali ke Red Bull Racing
Pebalap muda Prancis, Pierre Gasly. [AFP]

Marc Surer menganggap Gasly layak mendapat kesempatan kedua setelah menunjukan performa apik bersama AlphaTauri.

Suara.com - Pebalap Prancis Pierre Gasly mendapat dukungan untuk kembali berseragam tim Red Bull Racing pada gelara Formula 1 (F1) 2022. Dukungan itu datang dari eks pebalap F1 Marc Surer.

Melansir PlanetF1, Jumat (20/8/2021), Marc Surer menganggap Gasly layak mendapat kesempatan kedua setelah menunjukan performa apik bersama AlphaTauri --sebelumnya bernama Toro Rosso-- sejak paruh kedua musim 2019.

Pierre Gasly kembali 'turun kasta' ke tim AlphaTauri setelah dianggap tampil buruk saat menjadi tandem Max Verstappen di Red Bull Racing pada paruh pertama F1 2019.

Saat itu, Gasly mendapat kritik keras dari Penasihat Red Bull Helmut Marko yang saat itu mengatakan kecelakaan pra-musim Gasly telah merusak awal kejuaraan mereka.

Baca Juga: Aston Martin Cabut Banding atas Diskualifikasi Sebastian Vettel

Sejak kembali ke tim lamanya, Pierre Gasly menemukan sentuhan yang tak dia miliki di Red Bull Racing. Dia sukses meraih podium perdana F1 dengan finis kedua di GP Brasil 2019 sebelum merengkuh kemenangan pertamanya di F1 GP Italia 2020.

Meski menunjukan perbaikan performa, Red Bull hingga kini belum juga melirik Gasly untuk kembali bertandem dengan Max Verstappen.

Helmut Marko bahkan sempat mengindikasikan bahwa masa depan Pierre Gasly lebih condong tetap di AlphaTauri alih-alih kembali ke tim utama.

"Kami memiliki dua tim Formula 1 seperti yang diketahui semua orang dan kami berupaya keras untuk merek kami, AlphaTauri, merek fesyen, dan kami membutuhkan pemimpin yang kuat di sana," jelas Marko kepada NewstalkZB.

"Dia mengemudi dalam kondisi terbaiknya, tetapi menjadi nomor satu di tim B yang sangat bagus adalah cerita yang sangat berbeda dengan menjadi nomor dua bagi Max Verstappen di tim papan atas. Secara mental itu membuat perbedaan besar," lanjut Marko.

Baca Juga: Ferrari Ingin Mick Schumacher Bertahan di Haas Musim Depan

Kondisi itu membuat Marc Surer bersimpati pada Gasly. Pebalap 25 tahun itu dianggapnya layak mendapat kesempatan untuk membuktikan bahwa Helmut Marko salah tentangnya.

Komentar