facebook

Aplikasi Telegram Melindungi Identitas Pengunjuk Rasa Hong Kong

Dythia Novianty
Aplikasi Telegram Melindungi Identitas Pengunjuk Rasa Hong Kong
Ilustrasi aplikasi Telegram. (Shutterstock)

Telegram akan memungkinkan pengguna menyembunyikan nomor telepon mereka yang dimanfaatkan bagi para pengunjuk rasa Hong Kong.

Suara.com - Telegram, aplikasi pesan terenkripsi populer, akan memungkinkan pengguna menyembunyikan nomor telepon mereka. Hal ini berlaku untuk melindungi pengunjuk rasa Hong Kong terhadap pemantauan oleh otoritas China.

Pembaruan untuk Telegram, yang direncanakan untuk rilis selama beberapa hari ke depan, akan memungkinkan para pemrotes untuk memblokir pihak berwenang China dari menemukan identitas mereka dalam obrolan grup besar aplikasi.

Ribuan pengunjuk rasa Hong Kong mengambil isyarat dari lebih dari 100 kelompok di Telegram. Para pengunjuk rasa menggunakan aplikasi terenkripsi seperti Telegram untuk memobilisasi dengan cepat melalui beberapa obrolan kelompok, dengan risiko infiltrasi polisi yang lebih sedikit, dikutip AsiaOne dari Reuters.

Kelompok-kelompok itu digunakan untuk memosting segala sesuatu mulai dari berita tentang protes yang akan datang, hingga tips tentang menyiram tabung gas air mata yang ditembakkan oleh polisi hingga identitas tersangka polisi yang menyamar, serta kode akses ke gedung-gedung di Hong Kong tempat para pemrotes dapat bersembunyi.

Baca Juga: Bandara Hong Kong Digeruduk Ratusan Pengunjuk Rasa

Para pengunjuk rasa semakin khawatir bahwa pemerintah China dapat menggunakan ketergantungan gerakan pada Telegram untuk memantau dan menangkap penyelenggara. Grup obrolan Telegram yang digunakan untuk mengatur protes publik seringkali dapat diakses oleh siapa saja dan peserta menggunakan nama samaran.

Tetapi fitur dalam desain Telegram mungkin memungkinkan pihak berwenang Cina untuk mempelajari identitas pengguna yang sebenarnya, seperti diungkap sekelompok insinyur Hong Kong yang memposting temuan mereka di forum online awal bulan ini.

Telegram memungkinkan pengguna mencari pengguna lain dengan mengunggah nomor telepon. Fungsi ini memungkinkan pengguna baru dengan cepat mengetahui apakah mereka yang ada di buku kontak ponselnya sudah menggunakan aplikasi, kata kelompok itu.

Para pengunjuk rasa percaya bahwa pejabat keamanan China telah mengeksploitasi fungsi ini dengan mengunggah sejumlah besar nomor telepon.

Aplikasi ini secara otomatis mencocokkan nomor telepon dengan nama pengguna dalam grup. Pihak berwenang China kemudian hanya perlu meminta pemilik nomor telepon dari layanan telekomunikasi lokal untuk mempelajari identitas asli pengguna.

Baca Juga: Telegram Tambahkan Opsi Menghapus Obrolan Kedua Belah Pihak

Telegram telah mendeteksi bukti bahwa pihak berwenang China mungkin telah mengunggah nomor untuk mengidentifikasi pengunjuk rasa, kata seseorang dengan pengetahuan langsung tentang situasi tersebut. Tetapi tidak jelas apakah pihak berwenang China telah berhasil menggunakan taktik ini untuk menemukan pengunjuk rasa.

Komentar