Posting Informasi Menyesatkan, Akun Twitter Donald Trump Jr Ditangguhkan

Dythia Novianty
Posting Informasi Menyesatkan, Akun Twitter Donald Trump Jr Ditangguhkan
Ilustrasi Twitter. [Shutterstock]

Akun Twitter Donald Trump Jr telah ditangguhkan sementara.

Suara.com - Akun Twitter Donald Trump Jr telah ditangguhkan sementara karena diduga memosting informasi yang menyesatkan dan berpotensi berbahaya tentang virus corona (Covid-19).

Presiden juga berbagi tweet yang sama. Di akunnya, postingan tersebut tidak lagi muncul dan telah diganti dengan pesan yang menunjukkan bahwa "tidak lagi tersedia". Tampaknya, ia masih aktif menggunakan Twitter.

Penangguhan ini terjadi di tengah ketegangan yang sedang berlangsung antara Presiden AS dan Twitter, karena pendekatan situs media sosial terhadap jabatannya.

Twitter mengkonfirmasi bahwa mereka telah mengunci sementara akun Donald Trump Jr.

"Tweet itu melanggar kebijakan misinformasi Covid-19 kami. Akun akan dikunci hingga pemilik akun menghapus Tweet. Tweet-tweet lain termasuk video itu akan dihapus karena melanggar kebijakan salah informasi Covid-19 kami," kata seorang juru bicara dilansir The Independent, Rabu (29/7/2020).

Berita tentang penangguhan Donald Trump Jr, putra tertua presiden, pertama kali dibagikan oleh sekutunya dan ahli strategi Republik Andrew Surabian. Surabian mengklaim bahwa penangguhan tersebut merupakan demonstrasi bahwa Twitter adalah "ancaman terhadap kebebasan berekspresi" dan bahwa "terus terlibat dalam campur tangan pemilihan terbuka", tetapi memposting tangkapan layar yang menjelaskan bahwa tweet tersebut telah dilarang atas tuduhan menyebarkan informasi yang salah dan bahwa sanksi akan bersifat sementara.

Trump Jr tidak akan dapat men-tweet selama 12 jam ke depan, atau menggunakan fitur lain seperti mengikuti pengguna lain atau menyukai posting mereka, menurut tangkapan layar yang dibagikan oleh Surabian. Postingan yang dipermasalahkan juga tampaknya telah dihapus dari halamannya.

Aturan Twitter memungkinkan sejumlah hukuman bagi orang yang melanggar syarat dan ketentuan situs. Mereka dapat jauh-jauh dari membatasi jangkauan tweet tertentu hingga sepenuhnya melarang pengguna ketika mereka "ditangguhkan secara permanen", dengan hukuman yang secara bertahap meningkat tergantung pada tingkat keparahan dan jumlah pelanggaran.

Perusahaan itu menjelaskan dalam tweet bahwa akun itu "tidak ditangguhkan secara permanen" tetapi lebih karena itu untuk sementara waktu membatasi fungsi-fungsi akun.

Putra sulung Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Donald Trump Jr selaku Executive Vice President Trump Organization menghadiri pra peluncuran Trump Residences Indonesia di kantor Marketing Gallery Trump Residences Indonesia, Jakarta, Selasa (13/8). [ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan]
Putra sulung Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Donald Trump Jr selaku Executive Vice President Trump Organization. [ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan]

Kicauan yang dimaksud secara salah mempromosikan obat hydroxychloroquine sebagai obat untuk Covid-19. Itu termasuk video yang menunjukkan orang-orang yang mengaku sebagai dokter, yang dengan keliru berargumen bahwa "Anda tidak perlu masker" dan bahwa penelitian yang menunjukkan bahwa obat itu mungkin tidak efektif adalah "ilmu palsu".

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS