facebook

Telegram Dituding Sebar Data Pengguna ke Pemerintah Jerman

Dythia Novianty | Dicky Prastya
Telegram Dituding Sebar Data Pengguna ke Pemerintah Jerman
ilustrasi telegram. (Pixabay)

Telegram dituding telah menyebarkan data pengguna ke pemerintah Jerman.

Suara.com - Telegram dituding telah menyebarkan data pengguna ke pemerintah Jerman.

Aplikasi itu disebut menyerahkan data ke pihak kepolisian Jerman, terkait informasi pengguna yang dicurigai melakukan aktivitas teroris dan pelecehan anak.

Media Jerman Der Spiegel juga melaporkan kalau Kementerian Dalam Negeri Jerman, memaksa Telegram untuk bekerja sama dalam penyelidikan, khususnya ke komplotan kriminal.

Mereka meminta Telegram untuk menyebarkan riwayat pesan kelompok tersebut demi menangani kejahatan.

Baca Juga: Telegram Segera Luncurkan Paket Berlangganan Premium

Padahal dalam situs FAQ Telegram, mereka mengaku kalau perusahaan tidak akan pernah memberikan akses data pengguna ke siapapun, termasuk ke pemerintah.

"Hingga hari ini, kami telah mengungkapkan 0 byte data pengguna ke pihak ketiga, termasuk pemerintah," ujar Telegram dari situs FAQ, dikutip dari Android Central, Rabu (8/6/2022).

Ilustrasi pencurian data pribadi. [Shutterstock]
Ilustrasi pencurian data pribadi. [Shutterstock]

Akan tetapi, Telegram mengaku kalau perusahaan masih bisa menyerahkan data pengguna apabila ada suatu masalah serius dan cukup universal, serta berkaitan dengan sistem hukum dari negara masing-masing di seluruh dunia.

Kebijakan privasi Telegram juga menyebut kalau perusahaan bisa mengungkapkan IP address dan nomor telepon pengguna ke pemerintah, jika menerima perintah dari pengadilan.

Tapi permintaan itu belum pernah terjadi hingga saat ini.

Baca Juga: Pengguna Telegram Kini Bisa Kirim Uang Kripto Langsung dari Aplikasi

Di sisi lain, Telegram belum memberikan tanggapan terkait tudingan dari media Jerman tersebut.

Komentar