facebook

Perusahaan Perakit iPhone Temui Jokowi di Bogor, Tegaskan Minat Investasi

Liberty Jemadu
Perusahaan Perakit iPhone Temui Jokowi di Bogor, Tegaskan Minat Investasi
Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia (kiri) dan Chairman Hon Hai Precision Industry Co. Ltd/Foxconn Young Liu. [Antara/HO Kementerian Investasi/BKPM]

Bos Foxconn menemui Presiden Jokowi di Istana Bogor. Perusahaan perakit iPhone itu ingin berinvestasi di IKN.

Suara.com - Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengatakan Hon Hai Precision Industry Co. Ltd atau yang dikenal dengan nama Foxconn berminat untuk investasi di ibu kota negara/IKN Nusantara, khususnya pengembangan smart city di ibu kota baru.

Foxconn, yang dikenal sebagai perusahaan perakit iPhone di Tiongkok dan Taiwan, mengungkapkan minatnya pada pengembangan smart city melalui infrastruktur bus listrik dan jaringan Internet of Things atau IoT.

Hal itu disampaikan Bahlil usai mendampingi Chairman Hon Hai Precision Industry Co. Ltd Young Liu bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Bogor, Sabtu pagi (25/6/2022).

"Harapannya bisa betul-betul terjadi dan berjalan dengan baik. Mereka juga berkeinginan masuk investasi di IKN. Jadi tidak benar kalau ada orang mengatakan IKN tidak ada investasi. Banyak yang masuk," kata Bahlil dalam keterangan tertulis di Jakarta, Sabtu (25/6/2022).

Baca Juga: Tesla dan Foxconn Jadi Target Pemerintah untuk Ramaikan Kawasan Industri di Wilayah Ini

Pertemuan dengan Presiden Jokowi tersebut membahas tindak lanjut Nota Kesepahaman yang telah disepakati sebelumnya terkait dengan rencana investasi Foxconn, Gogoro, PT Industri Baterai Indonesia (IBC), dan PT Indika Energy Tbk di Indonesia.

Ada pun nilai rencana investasi tersebut sebesar 8 miliar dolar AS dan perkiraan penyerapan tenaga kerja lebih dari 10.000 orang.

Dalam hasil pertemuan tersebut, Bahlil mengungkapkan bahwa Presiden Joko Widodo sangat mengapresiasi rencana investasi Foxconn yang akan berkolaborasi dengan Badan Usaha Milik Negara dan swasta nasional dengan melibatkan pengusaha lokal dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah.

Kementerian Investasi/BKPM telah diperintahkan untuk melakukan pengawalan rencana investasi Foxconn sampai dengan terealisasi.

"Bapak Presiden memerintahkan kepada saya untuk segera mengawal sampai pada tahap eksekusi. Presiden berharap ini segera terealisasi dan satu konsep yang paling disenangi presiden ini adalah kolaborasi BUMN, PMA dan swasta nasional yg melibatkan pengusaha lokal dan UMKM," tutup Bahlil. [Antara]

Baca Juga: Foxconn Akan Produksi Mobil Listrik, Perkirakan Rantai Pasokan Chip Semikonduktor Lebih Stabil di 2022

Komentar