Promo Tiket Murah Garuda Indonesia, Pengamat: Hanya Gimmick Saja

Arsito Hidayatullah | Achmad Fauzi
Promo Tiket Murah Garuda Indonesia, Pengamat: Hanya Gimmick Saja
Ilustrasi -- Pesawat Garuda Indonesia di Terminal 2F, Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Tangerang, Banten. [Antara]

Gatot menjelaskan, Garuda Indonesia diketahui merupakan pemimpin harga di industri penerbangan nasional.

Suara.com - Garuda Indonesia baru-baru ini menggelar promo tiket murah, dengan memberikan potongan harga atau diskon pada tiket penerbangannya. Namun, tidak gampang bagi masyarakat untuk mendapatkan diskon tiket tersebut, karena harus memenuhi syarat dan ketentuan yang berlaku.

Sehubungan hal itu, pengamat penerbangan Gatot Rahardjo menilai bahwa potongan harga atau diskon yang diberikan maskapai pelat merah itu hanya gimmick belaka. Dia juga menuturkan setidaknya dua aspek terkait diskon tiket Garuda itu.

"Kalau diskon Garuda itu hanya gimmick saja, dan cenderung agak sulit mendapatkannya," kata Gatot Rahardjo saat dihubungi Suara.com, Jumat (5/4/2019).

Menurut Gatot, soal diskon Garuda bisa dilihat dari dua aspek. Pertama, dari sisi manajerial.

Gatot menjelaskan, Garuda Indonesia diketahui merupakan pemimpin harga di industri penerbangan nasional. Sehingga kalau Garuda menurunkan harga, semisal melalui diskon, maskapai lain pasti akan menurunkan harga juga. Sebab jika tidak, penumpang maskapai lain akan pilih naik Garuda karena layanannya yang lebih baik.

"Masalahnya, Garuda sekarang punya Citilink, plus Sriwijaya yang juga harus hidup dan berkembang. Kalau harga tiket Garuda murah, sudah pasti harga tiket Citilink dan SJ juga akan lebih murah lagi. Jadi secara manajerial, pasti Garuda berhitung secara grup, karena pangsa pasar Citilink dan SJ sudah hampir tiga perempatnya Garuda," tutur dia.

Hal kedua, menurut Gatot, adalah dari sisi teknis. Gatot mengatakan bahwa saat ini diskon itu bisa diakses di seluruh dunia. Sehingga, jika diakses secara bersamaan, maka sistemnya bisa menjadi bermasalah. Apalagi dengan durasi waktu diskon yang sempit, cuma sampai pertengahan Mei, sementara di bulan April ini banyak libur, terutama tanggal 17 dan 19.

"Sebenarnya hal-hal begini harus dikomunikasikan kepada masyarakat dengan baik, sehingga (masyarakat) tidak merasa dibohongi. Ekspektasi masyarakat terhadap diskon dan lain-lain sangat besar saat ini terkait tiket pesawat yang dirasa masih mahal," imbuh Gatot.

"Jadi, komunikasi dan pencerahan kepada publik terkait bisnis penerbangan mutlak diperlukan, agar jangan sampai nanti malah berbalik ke Garuda dengan citra yang jelek," tutup dia.

Menilik situs resmi Garuda Indonesia, penurunan harga tiket memang tampak dipromosikan dengan syarat dan ketentuan yang berlaku. Antara lain bahwa hanya ada pada destinasi tertentu, dengan metode pembelian tertentu, persediaan tertentu, dengan diskon yang juga diberlakukan untuk periode waktu tertentu.

Untuk mendapatkan potongan harga tiket itu pun, calon pembeli harus terlebih dahulu mengakses website atau aplikasi mobile Garuda Indonesia, atau melalui online travel agent tertentu.

---
Catatan Redaksi:

Artikel ini merupakan publikasi ulang dari artikel serupa yang telah terbit lebih dulu pada Jumat, 5 April 2019, pukul 10.06 WIB. Artikel versi pertama itu telah kami putuskan untuk diturunkan, karena adanya kekeliruan cukup mengganggu dari Redaksi, terutama menyangkut kutipan narasumber yang salah diartikan.

Perlu dijelaskan bahwa itu murni kesalahan jurnalis kami dalam memahami istilah yang disebutkan narasumber, dan bukan tindakan yang disengaja (pelintiran). Atas kesalahan itu, serta atas ketidaknyamanan yang sempat ditimbulkan, terutama pada Gatot Rahardjo sebagai narasumber dan PT Garuda Indonesia selaku obyek pemberitaan, demikian juga kepada khalayak pembaca, kami memohon maaf. Ke depan kehati-hatian dalam publikasi akan senantiasa kami tingkatkan lagi. Terima kasih.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS