Dukung Inovasi Teknologi, Vivo Dirikan 9 Pusat Pengembangan dan Riset Baru

Dythia Novianty | Lintang Siltya Utami
Dukung Inovasi Teknologi, Vivo Dirikan 9 Pusat Pengembangan dan Riset Baru
Vivo V17 Pro dipamerkan di Jakarta. [Suara.com/Tivan Rahmat]

pencitraan.Sebagai salah satu pondasi kuat Vivo, tim R&D telah menghasilkan berbagai inovasi.

Suara.com - Vivo menambah sembilan sembilan pusat pengembangan dan riset (R&D) yang tersebar di beberapa negara sebagai upaya untuk memperkuat inovasi teknologi.

"Sejak dulu, Vivo selalu memposisikan riset dan teknologi produk sebagai kekuatan pendorong utama untuk menghasilkan produk yang inovatif dan meningkatkan kemampuan teknis sehingga dapat mempersembahkan pengalaman teknologi yang baru kepada konsumen," kata Edy Kusuma, Senior Brand Director Vivo Indonesia dalam keterangan resminya.

Adapun sembilan R&D milik Vivo tersebar di beberapa wilayah China (Shenzen, Dongguan, Nanjing, Beijing, Shanghai, dan Huangzhou), Taiwan (Taipei), Jepang (Tokyo), dan Amerika Serikat (San Diego). Pusat R&D ini fokus dalam berbagai teknologi, termasuk teknologi 5G dan AI untuk produk elektronik, desain industrial, dan teknologi pencitraan.

Sebagai salah satu pondasi kuat Vivo, tim R&D telah menghasilkan berbagai inovasi. Salah satunya adalah Vivo X1 sebagai smartphone dengan Hi-Fi quality audio chip pada 2012 hingga Vivo V15 sebagai smartphone dengan 32 MP pop-up camera yang diluncurkan pada 2019.

Pada akhir tahun lalu, Vivo juga memperkenalkan V17 Pro sebagai smartphone pertama di dunia dengan 32 MP dual pop-up selfie camera.

Berbagai produk inovatif yang dihasilkan dari pusat R&D Vivo juga kerap diperkenalkan di ajang berkelas dunia. Prototipe APEX pertama kali dipamerkan pada 2018 dengan menampilkan revolusi desain layar serta kamera pop-up serta in-display fingerprint scanner authentication.

Lalu pada 2019, Vivo memperkenalkan APEX 2019 yang memiliki pembaruan teknologi full screen in-display fingerprint authentication dan body soundcasting.

Basis produksi milik Vivo sendiri tersebar di beberapa wilayah dunia seperti Dongguan, Chongqing, India, Bangladesh, dan Indonesia. Pusat produksi di Indonesia berada di Cikupa, Banten, dengan terus melakukan ekspansi pabrik di Indonesia untuk dapat memenuhi permintaan dalam negeri.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS