facebook

Pakar Ekonomi Prediksi Bank BJB Semakin Bertumbuh Tahun Ini

Fabiola Febrinastri | Dian Kusumo Hapsari
Pakar Ekonomi Prediksi Bank BJB Semakin Bertumbuh Tahun Ini
Bank BJB. (Dok : BJB).

Terlebih, bank bjb sudah memperlihatkan trenpertumbuhan positif pada kuartal keempat.

Suara.com - Kinerja apik yang diperlihatkan Bank BJB sepanjang2019 diprediksi akan terus berlanjut memasuki tahun 2020. Meskisituasi makroekonomi masih dihadapkan dengan tantangan besar, bank bjb dipandang akan akan mampu mengulangi tren kinerja positif yang sudah dicatatkan.

Pengamat Ekonom Universitas Pasundan Acuviarta Kartabi menilaikinerja yang diperlihatkan Bank BJB sepanjang 2019 sudah sesuaidengan ekspektasi. Terlebih, bank bjb sudah memperlihatkan trenpertumbuhan positif pada kuartal keempat.

"Dengan situasi makroekonomi yang sangat berpengaruh kepadaindustri perbankan, bertahan pun sebetulnya sudah bisa dikatakan baik. Kondisi yang dicapai Bank BJB sudah jauh lebih baik. Itu sudah sesuaidengan ekspektasi. Pencapaian ini akan menjadi modal dasar bagi bank bjb di 2020," kata Acuviarta, Rabu (4/3/2020).

Tercatat sepanjang 2019 lalu, perusahaan mencatatkan laba bersihsebesar Rp1,56 triliun atau tumbuh 0,8 persen y-o-y. Pertumbuhan labadiikuti penambahan nilai aset sehingga menjadi sebesar Rp123,5 triliunatau tumbuh 2,8 persen y-o-y. Sektor kredit yang menjadi ujung tombakutama perseroan dalam mendongkrak pendapatan tumbuh 8,7 persen y-o-y menjadi Rp81,9 triliun.

Baca Juga: Bank BJB Sepakati Kerja Sama dengan BKKBN Provinsi Jawa Barat

Selain itu, net interest margin (NIM) bank juga terus menguatmemasuki akhir tahun dengan berada pada level 5,7 persen lebih baikketimbang NIM perbankan nasional yang tercatat 4,91 persen berdasarkanStatistik Perbankan Indonesia yang dikeluarkan Otoritas JasaKeuangan (OJK). Angka kredit macet dan bermasalah (Non Performing Loan) ikut berhasil ditekan pada kisaran 1,58 persen jauh di bawah rata-rata industri perbankan nasional rasio kredit bermasalah(NPL) di 2,53 persen.

Kondisi kinerja positif tersebut dinilai bakal terus menampak merujukkepada kondisi internal dan strategi pergerakan perseroan yang sudahditempuh. Belum lama ini, Bank BJB menerbitkan Penawaran UmumBerkelanjutan II (PUB II) Obligasi Subordinasi Tahap I senilai Rp500 miliar. Penerbitan obligasi yang dilakukan disebut Acuviarta sebagaipertanda optimisme yang bertumbuh di tubuh perseroan. Dia melihatlangkah penerbitan surat utang ini bakal mendapat respons positif daripublik.

"Langkah ini menunjukkan bahwa bjb cukup optimis dari segi peluangpasar. Sepanjang pasarnya terukur, obligasi akan selalu laris manis, apalagi dengan yield yang kompetitif dan status jaminan likuiditasbank pelat merah. Yang menjadi penentunya, tinggal kembali kepadarencana investasi dan pengembangan usaha bank bjb akan seperti apake depan," katanya.

Penambahan struktur permodalan ini dilakukan seturut dengan target penyaluran kredit perseroan sebesar 10 persen.

Target tersebut dinilai dapatdicapai mengingat menguatnya daya dukung pemerintah yang mengandalkan perbankan domestik di tengah situasi perekonomianglobal yang tidak menentu.

Baca Juga: Bandung BJB Tandamata Tampil Gemilang Kalahkan Popsivo Polwan

Seiring dengan itu, kinerja bank berkode emiten BJBR di Bursa EfekIndonesia (BEI) ini juga memperlihatkan tren positif di lantai bursa. Perlahan-lahan, harga per lembar saham BJBR kembali menggariskankurva peningkatan. Acuviarta menilai, tren peningkatan nilai emiten ini akan berjalan konsisten sepanjang tahun.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar