facebook

Erick Thohir Putus Kontrak Garuda Indonesia dengan Bombardier

Iwan Supriyatna | Achmad Fauzi
Erick Thohir Putus Kontrak Garuda Indonesia dengan Bombardier
Menteri BUMN Erick Thohir. (Suara.com/Ummi HS).

Menteri BUMN Erick Thohir memutuskan untuk mengakhiri kontrak pembelian pesawat Bombardier CRJ1000 yang dilakukan oleh Garuda Indonesia.

Suara.com - Menteri BUMN Erick Thohir memutuskan untuk mengakhiri kontrak pembelian pesawat Bombardier CRJ1000 yang dilakukan oleh Garuda Indonesia terhadap dua perusahaan leasing. Langkah ini, merupakan salah satu upaya maskapai lakukan efisiensi.

Erick menyebut, Garuda Indonesia merupakan maskapai yang mana biaya leasingnya paling tinggi di dunia yakni sebesar 27 persen.

Terdapat dua leasing yang berkontrak dengan Garuda Indonesia terkait pembelian pesawat tersebut, pertama Nordic Aviation Capital (NAC) dengan 12 pesawat dan Eksport Develpoment Canada (EDC) dengan 6 pesawat.

"Karena itu saya dengan tegas dan manajemen sangat mendukung kita memutuskan untuk mengembalikan 12 pesawat Bombardier CRJ1000 untuk mengakhiri kontrak kepada NAC yang memang jatuh temponya tahun 2027," ujar Erick dalam konferensi pers secara virtual, Rabu (10/2/2021).

Baca Juga: Garuda Indonesia Dapat Dana Rp 1 Triliun dari Penerbitan OWK

Mantan Bos Klub Inter Milan ini memaparkan, saat proses pemutusan kontrak dengan kedua masih dalam proses negosiasi. Namun, lanjut Erick, hingga saat ini belum ada titik kesepakatan antara kedua belah pihak.

"Tapi sayangnya early temination belum mendapatkan respon, sementara proses dengan EDC masih terus berlangsung," ucap dia.

Erick menambahkan, pemutusan kontrak ini juga mempertimbangkan tata kelola Garuda Indonesia agar menjadi transparan dan profesional.

Selain itu, pemutusan kontrak ini juga mempertimbangkan kasus suap terkait pembelian pesawat Bombardier CRJ1000.

"Kami juga melihat dari keputusan dari komisi pemberantasan korupsi Indonesia dan juga penyelidikan serius fraud dari Inggris terhadap indikasi pidana suap dari pihak pabrikan kepada oknum pimpinan Garuda saat proses pengadaan pesawat tahun 2011," pungkas Erick.

Baca Juga: Garuda Indonesia Angkut 33 Ton Manggis Asal Padang ke China

Untuk diketahui, kesepakatan untuk memperoleh pesawat diselesaikan selama Singapore Airshow pada Februari 2012, di mana maskapai penerbangan Garuda pada awalnya setuju untuk memperoleh enam pesawat CRJ-1000, dengan opsi untuk menerima pengiriman 12 jet tambahan. Kesepakatan itu bernilai 1,32 miliar dollar AS.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar