alexametrics

Profil Djoko Susanto, Pendiri Alfamart Masuk 10 Orang Terkaya di Indonesia

Rifan Aditya
Profil Djoko Susanto, Pendiri Alfamart Masuk 10 Orang Terkaya di Indonesia
Djoko Susanto, pendiri Alfamart masuk daftar orang terkaya di Indonesia (instagram/ubmuniversity)

Djoko Susanto, pendiri Alfamart, masuk ke dalam daftar 10 orang terkaya di Indonesia tahun ini versi Forbes. Penasaran dengan profil Djoko Susanto?

Suara.com - Majalah Forbes merilis World's Billionaires List The Richest in 2021. Djoko Susanto, pendiri Alfamart, masuk ke dalam daftar 10 orang terkaya di Indonesia tahun ini versi Forbes. Penasaran dengan profil Djoko Susanto?

Bisnis retail minimarket-nya ini mengantarkan Djoko pada posisi orang terkaya ke-25 di Indonesia pada 2011, lalu naik ke peringkat 17 pada 2012. Kemudian pada 2014 lalu, Forbes menempatkan Djoko Susanto pada urutan 27 dari 50 orang terkaya di Indonesia.

Tahun ini, Djoko Susanto menduduki peringkat ke-10 orang terkaya di Indonesia. Simak profil Djoko Susanto, bos Alfamart grup selengkapnya berikut ini.

Kekayaan Djoko Susanto

Baca Juga: Daftar Terbaru Orang Terkaya di Indonesia 2021

Sebagai pengusaha bisnis ritel dengan konsep minimarket, Djoko Susanto memiliki 16 ribu toko yang tersebar di seluruh Indonesia. Minimarket ini hampir bisa dijumpai di setiap wilayah dengan menyediakan perlengkapan dan kebutuhan sehari-hari yang bisa dijangkau masyarakat.

Dari bisnis yang digelutinya ini, kekayaan riil Djoko Susanto mencapai US$ 1,8 miliar atau setara dengan Rp 23,8 triliun. Kekayaan yang dicatat Forbes tersebut merupakan nilai yang tertinggi sejak 2017. 

Diketahui, pada 2017 kekayaan Djoko Susanto mencapai US$ 1,3 miliar. Pada 2020 menurun menjadi US$ 1,2 miliar. Akhirnya pada 2021 melonjak menjadi US$ 1,8 miliar.

Memulai Usaha Toko Makanan dan Rokok

Djoko Susanto atau Kwok Kwie Fo lahir di Jakarta pada 9 Februari 1950. Ia memulai bisnis pertama kali di usia 17 tahun dengan mengurus kios sederhana milik orang tuanya di Pasar Arjuna, Jakarta. Saat itu Joko memang memutuskan tidak melanjutkan sekolah dan memilih untuk berdagang. 

Baca Juga: Ini Daftar 10 Orang Terkaya di Indonesia Tahun 2021 Versi Forbes

Toko yang dikelolanya bernama Sumber Bahagia yang menjual bahan makanan. Dengan melihat peluang yang ada, kemudian Joko mulai menjajakan rokok.

Komentar