alexametrics

Stok AS Menipis, Harga Minyak Dunia Naik Tinggi

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Stok AS Menipis, Harga Minyak Dunia Naik Tinggi
Ilustrasi harga minyak dunia meningkat. (Shutterstock)

Harga minyak dunia berhasil menguat pada perdagangan akhir pekan lalu, kenaikan ini didorong pasokan Amerika Serikat (AS) yang menipis.

Suara.com - Harga minyak dunia berhasil menguat pada perdagangan akhir pekan lalu, kenaikan ini didorong pasokan Amerika Serikat (AS) yang menipis.

Mengutip CNBC, Senin (13/9/2021) minyak mentah Brent naik 1,47 dolar AS atau 2 persen ke harga 72,92 dolar AS, sedangkan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS menetap 2,32 persen atau 1,58 dolar AS lebih tinggi ke harga 69,72 dolar AS per barel.

Sekitar tiga perempat dari produksi minyak lepas pantai Teluk AS, atau sekitar 1,4 juta barel per hari, tetap terhenti sejak akhir Agustus. Angka minggu ini menunjukkan persediaan minyak mentah AS turun ke level terendah sejak September 2019.

"Dengan dimulainya kembali produksi minyak mentah lepas pantai, kemungkinan besar efek Ida masih akan terasa dalam beberapa minggu mendatang," kata Stephen Brennock dari pialang komoditas minyak dari PVM.

Baca Juga: China Bakal Lepas Cadangan Nasional, Harga Minyak Dunia Jatuh ke Nilai Terendah

Pasar minyak dan ekuitas juga mendapat dorongan dari berita panggilan telepon antara Presiden AS Joe Biden dan mitranya dari China Xi Jinping. Seruan itu meningkatkan harapan untuk hubungan yang lebih hangat dan meningkatkan perdagangan global, kata para analis.

"Panggilan telepon Biden-Xi memiliki efek yang sama pada pasar minyak seperti pada kelas aset lainnya," kata Jeffrey Halley, analis di OANDA.

Brent berada di jalur untuk mengakhiri minggu dengan kenaikan kecil dan telah rally hampir 40 persen tahun ini, didorong oleh pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan beberapa pemulihan permintaan.

Komentar