alexametrics

Pemerintah Ingin Produksi 600 Ribu Mobil Listrik, Saham-saham Ini Masuk Rekomendasi

M Nurhadi
Pemerintah Ingin Produksi 600 Ribu Mobil Listrik, Saham-saham Ini Masuk Rekomendasi
Presiden Joko Widodo melakukan groundbreaking pembangunan pabrik baterai mobil listrik pertama di Indonesia. Berlokasi di Kompleks Karawang New Industrial City, Kabupaten Karawang, Rabu 15 September 2021 [SuaraSulsel.id / Sekretariat Presiden RI]

Indonesia tengah gandrung dengan protek mobil listrik, lantas, emiten apa saja yang diprediksi ikut tergerak akibat sentimen ini?

Suara.com - Pemerintah memberi target produksi kendaraan listrik atau battery electric vehicle (BEV) 600 ribu unit untuk roda empat atau lebih serta 2,45 juta unit untuk roda dua.

"Produksi kendaraan listrik diharapkan mampu menurunkan emisi CO2 sebesar 2,7 juta ton untuk roda 4 atau lebih dan sebesar 1,1 juta ton untuk roda 2," kata Menperin, Jumat (15/10/2021).

Lantas, emiten apa saja yang diprediksi ikut tergerak akibat sentimen ini?

Sejumlah saham perusahaan yang mengelola nikel atau emiten nikel dipastikan bakal naik. Emiten-emiten itu diantaranya, INCO (PT. Vale Indonesia Tbk), ANTM (PT Aneka Tambang Tbk), DKFT (PT Central Omega Resources Tbk),  KKGI (PT Resource Alam Indonesia Tbk), HRUM (PT Harum Energy Tbk) dan PURE (PT Trinitan Metals and Minerals).

Baca Juga: Informasi Emisi Karbon Google Cloud Akan Dibuka ke Pelanggan

Selain itu, saham emiten emas seperti ANTM dan tempat porduksi atau pabrik baterai nikel seperti PTPP (PT Pembangunan Perumahan (Persero) Tbk) dan DILD (PT Intiland Development Tbk) juga diprediksi akan ikut terpacu.

Namun demikian, paa investor tentu tidak lupa dengan emiten-emiten yang turut 'kecipratan rejeki' akibat euforia mobil listrik, diantaranya TINS, IMAS, AUTO, ASII hingga berbagai emiten saham yang bergerak di industri ban mobil.

Lebih jauh, guna mendukung hal ini, menperin mengatakan, pemerintah memberikan berbagai insentif fiskal dan nonfiskal bagi konsumen BEV.

Selain itu, BBNKB sebesar 10 persen untuk mobil listrik dan 2,5 persen untuk sepeda motor listrik di Pemprov Jawa Barat, uang muka minimum sebesar 0 persen, dan suku bunga rendah untuk kendaraan listrik, diskon penyambungan dan penambahan daya listrik, dan sebagainya.

"Dalam roadmap tersebut, diperkirakan pembelian kendaraan listrik akan mencapai 132.983 unit untuk roda 4 dan 398.530 unit untuk roda 2 pada 2030," pungkas Menperin.

Baca Juga: Saham BBCA Diperdagangkan dengan Harga Baru, Ini Harapan Jahja Setiaatmadja

Komentar