alexametrics

Mengenal Robert Budi Hartono, Orang Terkaya di Indonesia Pemilik Djarum

M Nurhadi
Mengenal Robert Budi Hartono, Orang Terkaya di Indonesia Pemilik Djarum
Boss PT Djarum Robert Budi Hartono.

Robert Budi Hartono atau Oei Hwie Tjhong adalah putra kedua pendiri perusahaan Djarum Grup Oei Wie Gwan. Dia lahir di Semarang, 28 April 1940.

Suara.com - Siapa orang terkaya di Indonesia pada 2021? Majalah Forbes dalam tajuk Indonesia’s 50 Richest baru-baru ini menobatkan Budi Hartono sebagai orang terkaya di Indonesia dengan total kekayaan 38,8 miliar dolar Amerika Serikat. Berikut profil Budi Hartono yang juga pemilik Bank BCA tersebut.

Robert Budi Hartono atau Oei Hwie Tjhong adalah putra kedua pendiri perusahaan Djarum Grup Oei Wie Gwan. Dia lahir di Semarang, 28 April 1940.

Perjalanan di dunia bisnis dimulai Budi Hartono muda saat dirinya mewarisi perusahaan yang hampir bangkrut di usia 22 tahun dari kedua orang tuanya. Saat itu Djarum yang berpusat di Kudus mengalami kebakaran hebat dan di tahun yang sama Oei Wie Gwan juga meninggal dunia. Namun, di tangan dia dan sang kakak, Michael Bambang Hartono, perusahaan itu berbalik arah dan sukses menguasai pangsa pasar dalam dan luar negeri.

Amerika serikat menjadi importir terbesar perusahaan rokok ini. Setiap tahun sekitar 48 miliar batang rokok atau sekitar 20 persen dari total produksi nasional diekspor ke Negeri Paman Sam tersebut. Djarum kemudian berkembang menjadi grup bisnis dengan melebarkan sayap di bidang agrobisnis, investasi, media, dan properti.

Baca Juga: 22 Tahun Kota Depok Berdiri Dinilai Berkembang Pesat

Kesuksesan Djarum yang berhasil mengekspor rokok sejak 1972 tak membuat Hartono bersaudara berpuas diri. Keduanya kemudian membeli 54% saham Bank Central Asia (BCA) secara berkala lewat PT Dwimuria Investama Andalan. Status kepemilikan ini membuat Budi Hartono menjadi pemegang saham terbesar Bank BCA.  

Di bidang properti, keluarga Hartono terlibat dalam pembangunan mega proyek Grand Indonesia. Proyek raksasa ini terdiri dari Hotel Indonesia, pusat-pusat perbelanjaan, gedung perkantoran, dan apartemen mewah. Total investasinya kini mencapai triliunan rupiah.

Di sektor agribisnis, Budi Hartono dan sang kakak mengembangkan Hartono Plantations Indonesia yang menjadi bagian dari Grup Djarum dengan aset perkebunan sawit seluas 65.000 hektare di Kalimantan Barat sejak 2008.

Kontroversi Beasiswa Djarum

Seperti diberitakan, pada 2019 lalu Djarum membuat langkah kontroversial dengan menghentikan beasiswa atlet bulu tangkis muda. Pemberhentian sokongan beasiswa ini kabarnya dilakukan atas permintaan Komisi Perlinduangan Anak Indonesia (KPAI) yang menganggap beasiswa atlet bulu tangkis adalah eksploitasi untuk anak-anak.

Baca Juga: Daftar Orang Terkaya di Indonesia Versi Forbes, Intip Berapa Duitnya..

Padahal, beasiswa atlet sudah rutin digulirkan sejak 2006 silam. Di sisi lain, KPAI juga menilai Grup Djarum memanfaatkan citra anak-anak untuk memasarkan produk rokok mereka.

Komentar