alexametrics

Link Net Catatkan Pertumbuhan Pendapatan 11,7 Persen Menjadi Rp 2,15 Miliar

Iwan Supriyatna
Link Net Catatkan Pertumbuhan Pendapatan 11,7 Persen Menjadi Rp 2,15 Miliar
Ilustrasi uang, pembukuan keuangan. (Pixabay/stevepb)

Link Net mencatat kinerja keuangan yang kuat pada 2Q2021.

Suara.com - Link Net mencatat kinerja keuangan yang kuat pada 2Q2021. Pendapatan pada 2Q2021 sebesar Rp1,09 triliun, meningkat 11,9% Year-on-Year. Pada 1H2021, pendapatan meningkat sebesar 11,7% dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

EBITDA pada 2Q2021 tercatat Rp616 miliar, meningkat 13,3% dari tahun sebelumnya. Pada 1H2021 EBITDA meningkat 17,1% dari tahun sebelumnya.

Net Profit pada 1H2021 bertumbuh 3,4% dibandingkan dengan tahun sebelumnya menjadi Rp472 miliar. Pendapatan Rata-Rata Per Pengguna (Average Revenue Per User / ARPU) tetap tinggi sebesar Rp351 ribu.

Bisnis Enterprise Link Net terus menunjukkan perbaikan. Pada 2Q2021 pendapatan enterprise bertumbuh 26% dari tahun sebelumnya. Perusahaan terus melakukan migration project.

Baca Juga: Tingkatkan Kualitas SDM, Link Net Raih 2 Penghargaan di IHCA VII 2021

Hingga akhir September, Link Net menyelesaikan hampir setengah dari keseluruhan migration project.

Pencapaian finansial Perseroan tetap kuat, namun dalam sisi operasional, Perseroan mengalami dampak dari tingginya kasus COVID-19 selama kuartal ke-2 dan ke-3 tahun 2021.

COVID-19 varian Delta mempengaruhi operasional bisnis Perseroan, terutama pada bagian direct sales karena adanya pembatasan pergerakan atau isolasi mandiri akibat terpapar COVID-19.

Untuk meminimalisir risiko, Perseroan menjalankan protokol kesehatan termasuk pengadaan tes COVID-19 secara rutin, tenaga kerja, pembatasan jumlah karyawan di dalam kantor, kebijakan work from home, dan menjaga lingkungan kantor agar tetap higienis.

Di tahun 2020, Link Net mencapai prestasi dengan jumlah subscribers tertinggi. Umumnya, tingkat churn tertinggi dalam siklus berlangganan terjadi pada tahun pertama.

Baca Juga: Link Net Terus Lakukan Berbagai Upaya dan Optimalisasi Layanan

Seperti yang diperkirakan, sepanjang tahun 2021 terdapat peningkatan churn dari pelanggan yang berlangganan di tahun 2020.

Komentar