alexametrics

Pagebluk Corona Masih Mengancam, Sri Mulyani: Ekonomi Global 2022 Tidak Pasti

Agung Sandy Lesmana | Mohammad Fadil Djailani
Pagebluk Corona Masih Mengancam, Sri Mulyani: Ekonomi Global 2022 Tidak Pasti
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Pagebluk Corona Masih Mengancam, Sri Mulyani: Ekonomi Global 2022 Tidak Pasti. (Suara.com/Fadil)

"Keberhasilan pemerintah mengendalikan varian delta dan terpelihara kedisiplinan protokol kesehatan dan kehati-hatian diharapkan akan jadi bekal kuat dalam hadapi ancaman baru

Suara.com - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menggambarkan kondisi ekonomi global pada tahun depan masih akan sangat tidak pasti, pagebluk corona yang masih mengancam lewat varian baru yakni omicron menjadi salah satu tantangan bagi ekonomi dunia termasuk Indonesia.

"Pemulihan ekonomi global maupun domestik memasuki 2022 masih tidak merata dan bahkan tidak pasti, sejalan dengan perkembangan pandemi Covid-19 yang terus bermutasi dan masih mengancam seluruh negara di dunia," kata Sri Mulyani saat konferensi pers di Istana Negara, Senin (29/11/2021).

Selain itu risiko yang bisa menimbulkan dampak ke perekonomian Indonesia di tahun depan antara lain pergerakan harga komoditas, inflasi hingga pemulihan ekonomi China.

"Risiko baru yang harus dikelola seperti volatilitas harga komoditas, tekanan inflasi dan implikasi kenaikan suku bunga di negara maju terutama AS, rebalancing ekonomi China, serta disrupsi rantai pasok dan dinamika G20," paparnya.

Baca Juga: Menkeu Sri Mulyani: Ekonomi RI Waspadai Meroketnya Inflasi Negara Maju

Meski dalam kondisi yang tidak baik tersebut, Sri Mulyani menerangkan bahwa saat ini perekonomian nasional dalam kondisi pemulihan yang cukup solid, hal tersebut terlihat dari sejumlah indikator ekonomi yang telah menunjukan tren positifnya.

"Keberhasilan pemerintah mengendalikan varian delta dan terpelihara kedisiplinan protokol kesehatan dan kehati-hatian diharapkan akan jadi bekal kuat dalam hadapi ancaman baru," katanya.

Untuk itu kata dia masyarakat diminta jangan panik dengan adanya ancaman varian baru virus tersebut, mengingat pemerintah terus berupaya untuk mempercepat akselerasi program vaksin Covid-19.

"Diharapkan realisasi vaksinasi bisa menjadi bekal menghadapi varian baru yakni omicron," katanya.

Sri Mulyani menjabarkan saat ini sebanyak 284 juta dosis vaksin atau 52,5 persen penduduk Indonesia sudah mendapatkan suntikan vaksin Covid-19 baik yang dosis pertama maupun dosis lengkap.

Baca Juga: Ketua IDAI Ingatkan Bahaya Anak Tak Imunisasi: Bisa Cacat Hingga Meninggal Dunia

Untuk mempercepat program vaksinasi, dikatakan Sri Mulyani pemerintah terus berupaya agar bisa mensuntikkan sebanyak 2 juta dosis vaksin Covid-19 setiap harinya.

Saat ini kata dia rata-rata dosis vaksin yang diberikan kepada masyarakat setiap harinya baru sekitar 1,5 juta dosis.

"Kalau bisa dilakukan 2 juta dosis per hari jadi akn mencapai 301 juta dosis di akhir tahun," pungkasnya.


 

Komentar