alexametrics

Perjalanan Usaha Maersk: Perusahaan Raksasa Shipping Dunia

M Nurhadi
Perjalanan Usaha Maersk: Perusahaan Raksasa Shipping Dunia
Ilustrasi (Unsplash/Galen)

Maersk saat ini tengah mengalami masa sulit karena rugi sekitar 102,7 persen dari tahun lalu disebabkan penurunan untung hanya 84 juta dolar.

Suara.com - A. P. Moller-Maersk Group atau umum dikenal sebagai Maersk adalah konglomerat internasional yang menjalankan usaha pengiriman (shipping) yang masuk dalam daftar perusahaan raksasa berdasarkan pendapatan menurut Fortune Global 500.

Maersk biasa mengirimkan bebagai jenis barang mulai dari minyak dan gas (migas) pembuatan kapal, retail, teknologi (IT), dan banyak lainnya. Pada 2020 lalu, mereka emiliki pendapatan total sebesar 39,19 miliar dolar AS.

Meski dikenal sebagai 'pemain multi nasional', Maersk saat ini tengah mengalami masa sulit karena rugi sekitar 102,7 persen dari tahun lalu disebabkan penurunan untung hanya 84 juta dolar.

Dilansir Funding Universe dan Companies History, awalnya, grup konglomerat ini memang perusahaan pengiriman dengan nama Dampskibsselskabet Svendborg yang didirikan oleh Kapten Peter Maersk-Moller dan anaknya Arnold Peter Moller di Svendborg, Denmark tahun 1904. 

Baca Juga: Kenaikan Harga Minyak Goreng Sulitkan Masyarakat, BPKN Minta Pemerintah Bergerak

Mollers membeli kapal pertama mereka yakni sebuah kapal uap bekas dengan kapasitas bobot mati 2.200 ton yang dinamai Svendborg.

A.P. Moller kemudian mendirikan perusahaan kapal uapnya sendiri pada 1912. Pada gilirannya Maersk-Moller dan anaknya berjalan bersama dalam industri kapal.

Selanjutnya, A.P. Mollerlah yang menjalankan bisnis keluarga tersebut. Sejumlah divisi dimainkan perusahaan miliknya meliputi industrial, retail, transportasi udara, dan IT.

A.P. Moller secara resmi mengadopsi nama Maersk untuk operasi pengirimannya pada tahun 1928, ketika meluncurkan layanan kapal penumpang dan kargo baru yang beroperasi antara Amerika Serikat dan Asia. Nama "Maersk" adalah nama gadis ibu Peter Moller, dan itu sendiri diperkirakan berasal dari kata Denmark "marsk" (rawa).

Maersk sekarang berlayar untuk menaklukkan lautan dunia, memantapkan dirinya sebagai nama pengiriman utama. Saat ini, perusahaan menambah operasi kapal tanker pertamanya, dengan lima kapal tanker bergabung dengan 35 armada kapal perusahaan. Pada awal tahun 1930-an, total kapasitas bobot mati Moller telah mencapai 160.000 ton. Pada akhir dekade itu, armada perusahaan telah membengkak menjadi 46 kapal.

Baca Juga: Persoalan Riki Pambudi, Fakhri Husaini: Saya Harus Percaya Semua Pemain

Generasi berikutnya dari keluarga Moller bergabung dengan perusahaan pada tahun 1940 ketika Maersk McKinney Moller, putra A.P. Moller, yang saat itu berusia 26 tahun, ditunjuk sebagai mitra perusahaan. Namun karir Moller yang lebih muda hampir terputus bahkan sebelum dimulai.

Komentar