alexametrics

Menteri Erick Thohir Minta Restu DPR Hapus Cucu-cucu BUMN yang Jadi Benalu

Chandra Iswinarno | Achmad Fauzi
Menteri Erick Thohir Minta Restu DPR Hapus Cucu-cucu BUMN yang Jadi Benalu
Menteri BUMN, Erick Thohir. (Dok: Kominfo)

Menteri BUMN Erick Thohir meminta restu dari Komisi VI DPR gara bisa menghapus anak dan cucu usaha perusahaan pelat merah di bawah kementeriannya.

Suara.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir meminta restu dari Komisi VI DPR gara bisa menghapus anak dan cucu usaha perusahaan pelat merah yang berada di bawah kementerian tersebut. Sebab, ia menyebut anak dan cucu usaha BUMN saat ini sudah terlalu banyak. 

Selain itu, kehadiran anak dan cucu BUMN justru merugikan induk usahanya sendiri. Banyak anak dan cucu BUMN justru menggrogoti keuntungan dari induk usahanya. 

Sebenarnya, Erick mengemukakan, jika pihaknya bisa langsung menghapus anak dan cucu BUMN tanpa adanya restu. Namun, menurutnya lebih formal, jika meminta izin telebih dahulu dengan Komisi VI DPR RI sebagai pengawas. 

"Nah ini, saya meminta dukungan politik, walaupun kita tahu, kita bisa lakukan tanpa restu. Tetapi kita mau kan sama, kita ini kan merupakan tupoksi yang sangat terbuka dengan Komisi VI. Kami minta komisi VI mengawal daripada pelepasan daripada BUMN yang kecil," ujar Erick dalam rapat kerja dengan Komisi VI DPR, Kamis (2/12/2021).

Baca Juga: Ingatkan BUMN Karya Fokus Core Bisnis, Menteri Erick: Gak Seperti Sekarang Palugada

Menurut Erick, saat ini Kementerian BUMN juga telah berhasil memangkas jumlah BUMN dari yang 104 menjadi 41 BUMN saja. Selain itu, pihaknya juga membuat rapi holding para BUMN. 

Misalnya, Holding Semen Indonesia yang mana hampir BUMN Semen telah masuk dalam holding tersebut, hanya satu saja yang belum masuk yaitu Semen Baturaja. Kemudian, tambah dia, Holding BUMN pertambangan yang dikendalikan oleh MIND ID. 

"Kita melihat masih banyak anak cucu BUMN yang nilainya kecil-kecil, yang dikelola tidak maksimal, yang akhirnya ibarat ini holding ini anak-anak cucu semua nyedot terus seperti benalu, yang akhirnya holdingisasi yang sudah rapi akan juga tersedot dengan yang kecil-kecil," ucap Erick. 

Ketua Pelaksana KPCPEN ini menegaskan, dengan penghapusan anak dan cucu usaha BUMN ini secara otomatis juga menghilangkan kerajaan-kerajaan di daerah. 

Sehingga, tambah Erick, BUMN bisa memberikan pengusaha di daerah bisa berkembang dan menciptakan lapangan pekerjaaan buat masyarakat sekitar.

Baca Juga: Erick Thohir Bocorkan Rencana IPO BUMN dan Anak Usahanya, Ini Daftarnya

"Jadi kita bisa menciptakan lapangan kerja dan pengusaha-pengusaha baru, yang selama ini kita sering dituduh justru mematikan pengusaha daerah. Toh ini sejalan dengan transformasi yang disepakati dengan Komisi VI. Toh ini sejalan dengan mengecilkan jumlah BUMN, kita lebih baik maen yang besar-besar," katanya.

Komentar