facebook

Dorong Peningkatan Pendapatan Petani, Presiden Minta Kelembagaan Food Estate Diperkuat

Fabiola Febrinastri
Dorong Peningkatan Pendapatan Petani, Presiden Minta Kelembagaan Food Estate Diperkuat
Presiden Joko Widodo dan Mentan, Syahrul Yasin Limpo. (Dok: Kementan)

Jokowi berjanji akan membantu petani menyiapkan bibit unggul.

Suara.com - Demi memingkatkan pendapatan para petani, Presiden RI, Joko Widodo (Jokowi) mendorong penguatan kelembagaan food estate di Kabupaten Temanggung dan Wonosobo, Jawa Tengah terus diperkuat. Kelembagaan petani ini nantinya akan memudahkan peningkatan daya saing dan posisi tawar dalam pemasaran.

"Dengan begitu, kita harapkan pendapatan income dari para petani juga akan meningkat. Harga yang ada juga tidak dipermainkan oleh para tengkulak," ujarnya, didampingi Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo, saat melakukan kunjungan kerja sekaligus kick off perdana di dua food estate di Jateng, Selasa (14/12/2021).

Dalam kesempatan ini, Jokowi berjanji akan membantu petani menyiapkan bibit unggul sampai kelengkapan sarana panen. Menurutnya, harus ada kerja sama yang baik antara petani dengan pihak swasta (offtaker) sebagai bagian dari pembeli yang sudah pasti.

"Saya rasa, kita ingin melihat model bisnisnya seperti apa. Proses bisnis yang akan dilakukan di sini seperti apa, hitung-hitungannya sudah ada. Ini akan menjadi contoh untuk provinsi-provinsi lain yang ingin membuat food estate," katanya.

Baca Juga: Promosi di Mesir, Kementan Raup Kontrak Dagang Rp4,7 Triliun

Ke depan, kata Presiden, kemampuan digitalisasi penting diterapkan pada sistem korporasi ini untuk kemudahan komunikasi, transparansi dan efisiensi.

Kawasan food estate di Kabupaten Temanggung tersebar di 4 titik, yakni Dusun Banaran, Desa Bansari, Kecamatan Bansari, dan Kabupaten Temanggung, dengan jenis komoditas yang akan dikembangkan antara lain, cabai (22 hektare), bawang putih (179 hektare), bawang merah (137 hektare), dan kentang (1 hektare).

Adapun kawasan Food Estate di Kabupaten Wonosobo, tersebar di 5 titik yakni Kecamatan Kalikajar, Kecamatan Watumalang, Kecamatan Kertek, Kecamatan Garung, dan Kecamatan Kejajar. Komoditas yang dikembangkan cabai merah keriting dan cabai rawit merah (25,5 Ha), bawang putih (308 Ha), bawang merah (1 Ha), dan kentang konsumsi (5 Ha).

Adapun pemilihan lokasi ini dikarenakan kedua kabupaten tersebut memiliki tanah yang subur dalam mengembangkan Komoditas hortikultura. Selain itu, food estate Tawon juga memiliki kesesuaian agroklimat untuk pertanaman hortikultura. Wonosobo dikenal memiliki resource hortikultura yang cukup besar dan menjadi penyangga kebutuhan nasional.

Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan bahwa kawasan food estate hortikultura Temanggung dan wonosobo di Jawa Tengah total area of excellence di Kabupaten Temanggung saat ini sudah mencapai 32 hektar dari sebelumnya yang hanya 30 hektar.

Baca Juga: Kementan Pastikan Ketersediaan Pangan Aman Jelang Natal dan Tahun Baru 2022

"Tapi baik Temanggung maupun Wonosobo pada dasarnya memiliki resource hortikultura yang cukup besar dan menjadi penyangga kebutuhan nasional," tutupnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar