facebook

2,43 Juta Warga Jawa Barat Masih Menganggur, Ridwan Kamil: Dampak Pandemi COVID-19

M Nurhadi
2,43 Juta Warga Jawa Barat Masih Menganggur, Ridwan Kamil: Dampak Pandemi COVID-19
ILUSTRASI. Pencaker ketika mengikuti Job Fair Pemkot Tangerang. (Istimewa)

Hingga kini Jawa Barat menempati peringkat tiga pengirim pekerja migran Indonesia. Namun demikian, masih banyak ditemukan masakan terkait pekerja migran Indonesia asal Jabar.

Suara.com - Mengutip data Badan Pusat Statistik (BPS) per 5 November 2021, Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil menyebut, jumlah angkatan kerja di Jabar pada 2021 mencapai 24,74 juta orang, terdiri 22,31 juta orang bekerja (90,18 persen) dan  2,43 juta orang menganggur (9,82 persen).

"Walaupun ada penurunan (angka pengangguran) sebesar 0,64 persen dari tahun lalu, namun angka tersebut masih termasuk tinggi dibandingkan dengan provinsi lain di Indonesia," kata Ridwan Kamil saat memberikan sambutan pada acara peluncuran Aplikasi Jabar Migrant Service Center (JMSC) dan Job Fair Jabar Online tahun 2021, Selasa (21/12/2021).

Menurut Ridwan Kamil, hal ini tidak hanya disebabkan jumlah penduduk yang besar (49,94 juta orang) tapi juga adanya faktor pandemi COVID-19 yang berdampak pada sektor formal ketenagakerjaan.

"Berdasarkan data BPS, pekerja yang terdampak akibat pandemi COVID-19 di Jawa Barat sebesar 460.000 orang. Angka tersebut mengalami perbaikan setelah terdapat penurunan sebesar 240.000 orang apabila dibandingkan dengan tahun 2020," kata dia.

Baca Juga: Penyebab Alun-alun Kota Bogor Ditutup, Padahal Baru Diresmikan Ridwan Kamil dan Bima Arya

Ridwan Kami menyebut, hingga kini Jawa Barat menempati peringkat tiga pengirim pekerja migran Indonesia. Namun demikian, masih banyak ditemukan masakan terkait pekerja migran Indonesia asal Jawa Barat.

"Kemudian masih terjadinya perbudakan ABK, trafficking melalui modus BKK (Bursa Kerja Khusus), masih banyaknya buruh migran yang terancam hukuman mati, kerentanan PRT migran terhadap kekerasan fisik, seksual, psikis masih tinggi," kata Ridwan Kamil.

Keamanan pekerja migran selama ini menurut dia disebabkan minimnya sistem informasi dan data dan belum terintegrasi sehingga menyulitkan kalangan tersebut.

Selain itu, ia menjelaskan, sejumlah uaya sudah dilakukan oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat di antaranya melalui perluasan kesempatan kerja, peningkatan daya saing calon pekerja.

Kemudian peningkatan tata kelola ketenagakerjaan dengan membangun sistem informasi dan data yang terintegrasi melalui pembangunan sistem manajemen Jabar Migrant Service Center (JMSC).

Baca Juga: Bali Diusulkan Membuat Travel Fair Untuk Wisatawan Domestik

Komentar