facebook

Ekonomi Domestik Makin Membaik, Impor Desember 2021 Naik 21,36 Miliar Dolar AS

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani
Ekonomi Domestik Makin Membaik, Impor Desember 2021 Naik 21,36 Miliar Dolar AS
Kepala BPS Margo Yuwono.

Nilai impor Indonesia pada Desember 2021 mencapai USD21,36 miliar, naik 10,51 persen secara bulanan atau 47,93 persen dibandingkan dengan Desember 2020.

Suara.com - Nilai impor Indonesia pada Desember 2021 mencapai USD21,36 miliar, naik 10,51 persen secara bulanan atau 47,93  persen dibandingkan dengan Desember 2020.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Margo Yuwono mengatakan bahwa kinerja impor baik migas dan nonmigas masih sangat baik. Dimana dia merinci bahwa ekspor migas secara bulanan naik 11,66 persen menjadi USD3,38 miliar jika dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar USD3,03 miliar.

Begitu juga dengan nilai impor nonmigas yang juga naik secara bulanan sebesar 10,29 persen menjadi USD17,98 miliar jika dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar USD16,30 miliar.

Sementara untul kinerja impor secara tahunan masih juga menunjukkan kenaikan yang cukup baik, dimana untuk impor migas masih mencatatkan kenaikan sebesar 127,95 persen menjadi USD3,38 miliar dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yang sebesar USD1,48 miliar.

Baca Juga: Data BPS: Volume Ekspor Mulai Slow Down di Desember 2021

Begitu juga dengan impor nonmigas yang masih bertumbuh 38,78 persen menjadi USD17,98 miliar dari sebelumnya USD12,96 miliar secara tahunan.

Berdasarkan penggunaan barang, impor pada Desember juga memperlihatkan kenaikan baik secara bulanan (month-to-month/mtm) maupun secara tahunan (year-on-year/yoy).

Kenaikan tertinggi terlihat pada impor barang bahan baku/penolong tercatat naik 9,07 persen dibandingkan dengan November 2021 atau tumbuh 53,33 persen dibandingkan dengan November tahun lalu. Nilai impor bahan baku/penolong mencapai USD15,63 miliar.

Kenaikan juga terjadi diimpor barang modal yang meningkat 8,01 persen dibandingkan bulan sebelumnya dan 27,95 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya.  Dengan nilai impor mencapai USD3,24 miliar.

Kenaikan juga terjadi bahan baku konsumsi yang naik 24,55 persen dibandingkan November 2021 atau naik 45,27 persen yoy. Dengan nilai mencapai USD2,49 miliar.

Baca Juga: B30 Sukses Hemat Devisa Rp 66,54 Triliun, Pemerintah Uji Coba B40 Februari 2022

"Jadi di bulan Desember ini pemenuhan barang impor ditunjukkan bahan baku penolong yang pertama karena paling besar nilainya, diikuti barang modal dan konsumsi," kata Margo dalam konfrensi pers virtualnya,  Senin (17/1/2022).

Komentar