facebook

Kampung Ujung Laut Terendam Banjir Rob, Ganjar Pastikan Pembuatan Tanggul Selesai Hari Ini

Iwan Supriyatna
Kampung Ujung Laut Terendam Banjir Rob, Ganjar Pastikan Pembuatan Tanggul Selesai Hari Ini
Dua pekerja pabrik mengevakuasi sepeda motor sambil berjalan melewati genangan banjir rob setinggi pinggang orang dewasa, Selasa (24/5/2022). [ANTARA/HO-Tangkapan layar ponsel]

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, terjun langsung meninjau daerah terdampak banjir rob di Kampung Ujung Laut.

Suara.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, terjun langsung meninjau daerah terdampak banjir rob di Kampung Ujung Laut RT 1 RW 1, Kelurahan Bandarharjo, Kecamatan Semarang Utara, Semarang, Jawa Tengah pada Selasa (24/5).

Dalam tinjauannya, Ganjar didampingi perwakilan Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) dan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Jawa Tengah mengecek tanggul dan sejumlah titik limpasan di Kampung Ujung Laut.

"Dan kemarin air dari laut melimpas, jadi bukan karena jebol saja. Di beberapa titik kita minta dari BBWS, BSDA, kita minta untuk bekerja sama termasuk masyarakat kita coba tutup jebolnya di ujung sana," kata Ganjar usai meninjau.

Ganjar menjelaskan bahwa air yang masuk ke pemukiman warga berasal dari limpahan air laut yang meluber. Air luberan pun sempat tertahan tanggul. Namun karena besaran volume air yang terlalu tinggi membuat luberannya meluas.

Baca Juga: Dampak Banjir Rob, Ribuan Buruh di Semarang Diliburkan Hingga Waktu yang Belum Ditentukan

Tak beberapa lama, Ganjar langsung memerintahkan BBWS dan BKSDA Jawa Tengah dibantu warga mengeruk tanah dan membuat tanggul untuk menutup limpasan. Ganjar menargetkan pembuatannya selesai sebelum pukul 13.00 WIB siang ini.

"Tanahnya sudah ada, ini tinggal dikeruk. Saya minta dikerjakan sebelum jam 1 karena hari ini kemungkinan akan naik lagi. Kalau ini bisa kita cegah, insya Allah akan terkendali," ujar Ganjar.

Ganjar melanjutkan, upaya jangka pendek yang dilakukan antara lain membuat tanggul sementara sebanyak mungkin dan mencari titik-titik limpasan. Terutama yang dekat dengan pemukiman warga.

"Beberapa pekerjaan yang sifatnya jangka menengah pendek sedang dikerjakan. Beberapa proyek Bina Marga dan BKSDA sedang menegerjakan itu. Kita juga minta gambar dari udara titik bocornya biar kita tau," ucap Ganjar.

Selain itu, Ganjar memberi peringatan dini kepada warga untuk tetap siaga. Sebab data dari BMKG menyebutkan masih akan terjadi peningkatan permukaan air pasang dari laut.

Baca Juga: Viral! Banjir Rob Semarang Rendam Kawasan Pabrik: Warga Ramai-ramai Tuntun Sepeda Motor, Cuma Kelihatan Batok Kepala

Ganjar juga meminta Pemkot dan Pemda untuk bergerak cepat membangun posko bencana, tenda pengungsian, dapur umum hingga tenaga medis di sejumlah titik yang terdampak banjir rob parah.

Komentar