facebook

Usai Bertemu Jokowi, Presiden Ukraina Minta Senjata Militer Canggih dari NATO

M Nurhadi
Usai Bertemu Jokowi, Presiden Ukraina Minta Senjata Militer Canggih dari NATO
Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy berbicara melalui telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron di Kiev, Ukraina, dalam gambar selebaran yang dirilis pada (29/1/2022). ANTARA FOTO/REUTERS/HO-Ukrainian Presidential Press Service/aa

"Kita perlu mematahkan keunggulan artileri Rusia. Kita membutuhkan sistem yang jauh lebih modern, artileri modern," kata Zelensky.

Suara.com - Usai bertemu dengan Presiden Joko Widodo, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky meminta para anggota NATO untuk memberikan dukungan senjata termutakhir dan bantuan keuangan untuk melawan Rusia.

"Kita perlu mematahkan keunggulan artileri Rusia. Kita membutuhkan sistem yang jauh lebih modern, artileri modern," kata Zelensky saat hadir dalam KTT NATO di Madrid melalui tautan video.

"Rusia masih menerima miliaran setiap hari dan membelanjakannya untuk perang. Kami mengalami defisit miliaran dolar, kami tidak memiliki minyak dan gas untuk menutupinya," lanjut Presiden Ukraina itu.

Mengutip dari Aljazeera, Ukraina meminta dukungan dana sekitar 5 miliar dolar AS tiap bulan untuk memperkuat pertahanan mereka dari serangan Rusia.

Baca Juga: Ke Rusia, Jokowi Bawa Pesan Zelensky untuk Putin

Ia juga memperingatkan NATO untuk memberikan bantuan kepada Ukraina guna mengalahkan Rusia dalam konflik yang sudah berlangsung hampir 4 bulan tersebut.

“Pertanyaannya adalah siapa selanjutnya? Moldova? Atau Baltik? Atau Polandia? Jawabannya adalah semuanya,” ujarnya menegaskan ancaman perang Rusia.

“Kami menghalangi Rusia untuk mencegahnya menghancurkan kami dan menghancurkan Anda,” ujarnya lagi.

Dalam kesempatan yang sama ia menyampaikan kekecewaan dirinya kepada NATO yang merekrut anggota baru namun 'mengacuhkan' Ukraina.

“Kebijakan pintu terbuka NATO seharusnya tidak menyerupai pintu putar lama di kereta bawah tanah Kiev, yang tetap terbuka tetapi tutup ketika Anda mendekati mereka sampai Anda membayar. Apakah bayaran dari Ukraina belum cukup?” ucap dia.

Baca Juga: Momen Presiden Jokowi Naik Kereta Luar Biasa ke Ukraina, Kemewahan Interiornya Bikin Takjub

Bergabung dengan NATO adalah momen yang cukup ditunggu Ukraina, ujar Zelensky. Dukungan NATO atas Ukraina akan memantik seluruh anggotanya untuk mendukung secara militer.

Komentar