Pentingnya Peran Keluarga untuk Cegah Kena Diabetes Saat Muda

M. Reza Sulaiman | Risna Halidi
Pentingnya Peran Keluarga untuk Cegah Kena Diabetes Saat Muda
Peran keluarga untuk cegah diabetes sejak muda. (Shutterstock)

Pakar mengingatkan pentingnya pencegahan di tingkat keluarga agar tak kena diabetes sejak muda.

Suara.com - Bahaya diabetes melitus kini tak hanya dialami masyarakat usia paruh baya dan lansia. Laporan terbaru menyebut diabetes juga rentan menyerang anak muda. Pakar pun mengingatkan pentingnya pencegahan di tingkat keluarga.

Menurut data terbaru International Diabetes Federation (IDF) 2017, Indonesia merupakan negara peringkat ke-6 jumlah pasien diabetes tertinggi di dunia. Jumlah tersebut setara dengan 10,3 juta masyarakat Indonesia yang mengidap diabetes secara keseluruhan.

Dan menurut hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) Tahun 2018 yang baru keluar belum lama ini, prevalensi penyandang diabetes naik dari 6,9% (Riskesdas 2013) menjadi 8,5%.

"Usia penderita diabetes khususnya diabetes tipe 2 juga sudah semakin muda dalam beberapa tahun terakhir. Berdasarkan data Riskesdas 2013, 90% dari total kasus diabetes merupakan diabetes tipe 2, yang umumnya terjadi pada orang dewasa, namun beberapa tahun terakhir makin banyak ditemukan pada usia dewasa muda di bawah 30 tahun bahkan pada anak-anak dan remaja," kata Kepala Divisi Metabolik-Endokrin Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI/RSCM, dr. Dante Saksono, SpPD-KEMD, PhD dalam acara #Hands4Diabetes di Jakarta, Minggu, (11/11/2018).

Dante menambahkan, meningkatnya kasus diabetes sangat erat kaitannya dengan pola diet tidak seimbang dan aktivitas fisik yang kurang. Hal tersebut membuat anak memiliki berat badan berlebih sehingga risiko memiliki risiko terkena diabetes yang tinggi.

"Jika tidak ditangani dengan baik, menurut World Health Organization, angka kejadian diabetes diprediksi akan melonjak hingga 21,3 juta jiwa pada 2040. Inilah mengapa edukasi terkait diabetes sejak dini di keluarga, baik ayah, ibu, maupun anak, sangat penting untuk melindungi keluarga Indonesia dari diabetes," katanya lagi.

Padahal menurut data dari Kementerian Kesehatan melalui Sample Registration Survey 2014 juga menyebutkan bahwa diabetes telah menjadi penyebab kematian terbesar nomor 3 di Indonesia, dengan presentase sebesar 6,7%, dengan stroke (21,1%) dan penyakit jantung koroner (12,9%) di peringkat 1 dan 2.

Karena sifatnya yang semakin mendesak dan butuhnya gerakan masif terhadap pencegahan diabetes, Tropicana Slim bersama RSUPN Cipto Mangunkusumo dan Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia membuat kegiatan bertajuk #Hands4Diabetes in Jakarta Diabetes Walk 2018.

Pada acara tersebut, penyelenggara berkomitmen untuk mengajak keluarga Indonesia meningkatkan kepedulian cegah diabetes sejak dini melalui cek gula darah berkala, aktif bergerak, menjaga pola makan dan edukasi batasi asupan gula; sekaligus menunjukkan solidaritas kepada diabetesi di Indonesia melalui pengumpulan 20.000 petisi smile, baik online ataupun offline.

Acara ini juga mencoba mengedukasi masyarakat bahwa keluarga memiliki pengaruh besar terhadap pencegahan diabetes sekaligus menjadi supporting system penting bagi anggota keluarga yang menderita diabetes.

Nah, sudah paham kan pentingnya peran keluarga dalam pencegahan diabetes? Yuk, edukasi keluarga dan orang terdekar agar diabetes tak menyerang anak muda.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS