Orang-Orang Ini Sebut Anjing Bisa Deteksi Kanker, Apa Iya?

M. Reza Sulaiman | Firsta Nodia
Orang-Orang Ini Sebut Anjing Bisa Deteksi Kanker, Apa Iya?
Bisakah anjing mengendus dan mendeteksi kanker? (Shutterstock)

Bisakah anjing mengendus dan mendeteksi adanya kanker?

Suara.com - Kemampuan anjing untuk mengendus tak perlu diragukan. Namun, bisakah anjing mengendus dan mendeteksi adanya kanker?

Dengan sebutan sahabat terbaik untuk manusia, anjing ternyata membawa banyak manfaat bagi kehidupan kita, mulai dari mendorong tubuh untuk lebih bergerak hingga mengusir rasa kesepian.

Anjing juga dikenal memiliki indera penciuman yang sangat tinggi yakni sekitar 200 juta sel penciuman dibandingkan dengan manusia yang hanya sekitar 5 juta.

Dilansir Medical Daily, meskipun mereka sering digunakan untuk mendeteksi bom dan narkoba, ada juga kasus-kasus di mana anjing mampu mencium keberadaan sel kanker pada tubuh manusia.

Salah satunya dirasakan oleh Stephanie Herfel, 52, yang baru-baru ini mengucapkan terima kasih kepada anjing jenis Siberian husky Sierrafor yang membantunya mendeteksi kanker ovarium lebih dini. Menurut Herfel, anjing itu sering mengendus bagian perutnya dan menunjukkan tanda-tanda ketidaknyamanan dengan memunculkan gelagat panik.

Tak hanya itu, kepiawaian seekor anjing dalam mendeteksi kanker di tubuh pemiliknya pun telah dilaporkan sejak 1989 lalu. Seekor anjing tampak gelisah setelah mengendus paha pemiliknya. Setelah diperiksa oleh dokter, si pemilik anjing itu didiagnosis mengidap kanker melanoma.

Menurut para ahli sel kanker memang memiliki bau tertentu yang tidak mampu dideteksi oleh hidung manusia. Hal ini tidak berlaku bagi anjing yang memiliki ratusan juta sel penciuman. Itu sebabnya indera penciuman mereka lebih sensitif terhadap pertumbuhan sel kanker.

Ada banyak cerita lainnya mengenai kemampuan anjing dalam mendeteksi kanker. Namun mengapa hingga saat ini anjing tak dilibatkan dalam proses skrining kanker?

Disampaikan Klaus Hackner, yang mempelajari deteksi kanker melalui penciuman anjing di Krems University, Austria, ketika anjing mengendus dan mampu mendeteksi adanya kanker secara tepat biasanya akan diberikan hadiah sebagai bentuk penguatan positif.

Namun, tentu saja hal ini tidak bisa dijadikan alternatif deteksi dini kanker karena bisa saja hasil penciuman anjing meleset. Menurutnya kemampuan anjing dalam mendeteksi kanker secara dini hanya bisa dijadikan selingan dan bukan menjadi satu-satunya jenis pemeriksaan.

"Saya tidak meragukan nilai sosial dan emosional anjing sebagai teman dan sebagai pembantu aktif dalam banyak situasi. Tapi Ia hanyalah hewan dan bisa saja keliru dalam memberikan hasil penciuman. Kita tidak bisa menuntutnya untuk memberikan hasil yang tepat apalagi untuk penyakit serius seperti kanker," tandas Hackner.

Baca Juga
Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS