Lelaki Tidak Sunat, Ini Kerugiannya Bagi Mr P

M. Reza Sulaiman
Lelaki Tidak Sunat, Ini Kerugiannya Bagi Mr P
Pisang simbol lelaki disunat atau dikhitan. [shutterstock]

Lelaki harus tahu apa dampaknya bagi Mr P bila tidak sunat.

Suara.com - Sunat, atau dalam bahasa medis disebut sirkumsisi, bukan sekadar ritual budaya yang harus dijalani lelaki saat beranjak dewasa.

Sunat secara medis sudah dibuktikan memiliki beberapa manfaat bagi Mr P. Sebabnya, yang dipotong bukanlah Mr P, melainkan kulit tambahan yang lazim disebut sebagai kulup atau preputium.

Meski demikian, tidak semua orang menganggap bahwa sunat adalah sesuatu yang harus dilakukan. Padahal dari segi medis, sunat merupakan bentuk kebersihan diri untuk mencegah berbagai penyakit.

Salah satu penyakit yang timbul akibat tidak disunat adalah fimosis yaitu suatu kondisi yang mengakibatkan kulup Mr. P tidak dapat ditarik ke bawah. Sehingga aktivitas hubungan seksual dan proses berkemih menjadi terganggu, serta meningkatkan risiko infeksi saluran kencing.

Tak hanya itu, bahkan menurut beberapa penelitian, lelaki yang tidak disunat berisiko menderita kanker prostat dengan persentase 50 hingga 100 persen lebih besar dibandingkan dengan lelaki yang disunat.

Banyak lelaki takut disunat karena membayangkan rasa sakit yang mungkin akan membuatnya kesakitan selama beberapa hari. Sebenarnya tak perlu khawatir, karena di balik rasa sakit ada manfaat yang didapat setelah sunat.

Salah satunya yaitu mencegah terjadinya infeksi saluran kencing. Penelitian pada 1982 menunjukkan bahwa sebanyak 95 persen bayi lelaki yang belum disunat mengalami infeksi saluran kencing.

Lantas, apa kerugiannya bagi Mr P bila tidak sunat?

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS