Jarang Minum Susu, Yogurt Bisa Jadi Solusi Pemenuhan Kebutuhan Kalsium

M. Reza Sulaiman | Dini Afrianti Efendi
Jarang Minum Susu, Yogurt Bisa Jadi Solusi Pemenuhan Kebutuhan Kalsium
Ilustrasi yogurt yang mengandung kalsium dan protein. (Shutterstock)

Yogurt bisa jadi alternatif pemenuhan kalsium pengganti susu.

Suara.com - Jarang Minum Susu, Yogurt Bisa Jadi Solusi Pemenuhan Kebutuhan Kalsium

Percaya atau tidak semakin dewasa umur seseorang, maka akan semakin enggan ia mengonsumsi susu. Jika sudah seperti itu, ia akan berisiko mengidap intoleransi laktosa, yaitu masalah pencernaan ketika meminum susu.

Padahal kandungan kalsium dan protein pada susu sangat dibutuhkan baik pada anak hingga orang dewasa. Nilai tambah lainya, susu membuat cepat kenyang sehingga membantu program diet.

Lalu bagaimana dengan mereka yang sudah terlanjur mengidap intoleransi laktosa pada susu? karena jika diteruskan pengidap intoleransi laktosa akan mengalami mal nutrisi atau kekurangan zat gizi.

Nah, beruntung yogurt bisa jadi solusi bagi si pengidap intoleransi laktosa. Kok bisa?

"Yogurt bisa salah satu pilihan alternatif untuk mendapatkan manfaat susu bagi mereka yang mendapatkan gejala intoleransi laktosa, untuk mendapatkan bakteri baik ada di dalam susu," ujar pemerhati gizi Dr. Haekal Anshari dalam acara peluncuran Cimory Yolite C+ di The Lounge XXI, Plaza Senayan, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019).

Yogurt adalah produk fermentasi susu dan memiliki manfaat yang sama seperti susu, ampuh menjaga pencernaan, menjaga kesehatan jantung, dan membuat peredaran darah stabil.

"Yogurt drink yang terbuat dari susu yang difermentasi oleh bakteri asam laktat, memiliki kandungan menjaga kesehatan pencernaan, sehingga meningkatkan daya tahan tubuh menurunkan tekanan darah hingga menurunkan berat badan," jelasnya.

Acara peluncuran Cimory Yolite C+ di The Lounge XXI, Plaza Senayan, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019). (Suara.com/Dini Afrianti)
Acara peluncuran Cimory Yolite C+ di The Lounge XXI, Plaza Senayan, Jakarta Selatan, Kamis (19/9/2019). (Suara.com/Dini Afrianti)

Sayangnya, jarang dan bahkan di Indonesia tidak ada satupun yogurt yang mengandung vitamin C yang sangat dibutuhkan tubuh. Vitamin C ampuh menangkal radikal bebas, membentuk kolagen, mempercepat pemulihan saat sakit.

"Karena itu kembali lagi bahwa ketiga hal ini, susu, yogurt, dan vitamin C sangat disarankan untuk dikonsumsi secara teratur setiap hari," tutupnya.

Perlu diketahui, gejala intoleransi laktosa terjadi karena tidak menghasilkan enzim laktase yang cukup, sehingga laktosa tidak tercerna dan masuk ke usus besar lalu terfermentasi oleh bakteri.

Akhirnya menimbulkan mual, diare, kram perut, perut kembung, dan sering buang angin. Gejala biasanya terjadi 30 menit hingga 2 jam setelah mengonsumsi produk olahan susu.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS