Studi Buktikan Peminum Kopi Punya Bakteri Usus yang Lebih Sehat

Ade Indra Kusuma
Studi Buktikan Peminum Kopi Punya Bakteri Usus yang Lebih Sehat
Studi Buktikan Peminum Kopi Punya Bakteri Usus yang Lebih Sehat (shutterstock)

Minum kopi sebanyak tiga cangkir kopi setiap hari disebut dapat menjaga aliran darah tetap sehat

Suara.com - Studi Buktikan Peminum Kopi Punya Bakteri Usus yang Lebih Sehat.

Penelitian baru menunjukkan bahwa peminum kopi berat memiliki komposisi bakteri yang lebih sehat dalam usus mereka. Semakin banyak penelitian yang membongkar manfaat kesehatan dari minum kopi. Hanya dengan satu cangkir dapat melawan lemak tidak sehat, mengurangi peradangan yang terkait dengan obesitas, atau bahkan melindungi otak hingga usia lanjut.

Selain itu, minum kopi sebanyak tiga cangkir kopi setiap hari dapat menjaga aliran darah tetap sehat dan lentur dengan mencegah penumpukan kalsium dan mencegah risiko penyumbatan.

Kopi juga bisa membantu melawan diabetes dengan meningkatkan kontrol gula darah dan dapat menjaga hati tetap sehat dan "bahagia."

Tetapi bagaimana tepatnya kopi menghasilkan semua manfaat kesehatan yang luar biasa ini tetap menjadi misteri.

Penelitian baru menyoroti mekanisme di balik efek kopi dengan melihat hubungan antara kopi dan kesehatan mikrobiota atau bakteri usus.

Li Jiao, dari Baylor College of Medicine di Houston, TX, adalah penulis senior dan koresponden penelitian ini.

Shawn Gurwara, juga dari Baylor College, yang merupakan penulis pertama makalah ini, mempresentasikan temuan di American College of Gastroenterology (ACG) Pertemuan Ilmiah Tahunan 2019, yang berlangsung di San Antonio, TX memaparkan temuannya dengan cara melihat ke dalam mikrobiota usus

Jiao dan tim berangkat untuk meneliti hubungan antara konsumsi kafein dan komposisi dan struktur mikrobiota usus-kolon.

"Untuk melakukannya, para ilmuwan meminta 34 peserta untuk menjalani pemeriksaan kolonoskopi dan endoskopi untuk memastikan kesehatan usus mereka," ujar Jiao seperti mengutip Medicalnewstoday.

Para peneliti memperoleh 97 "biopsi mukosa kolon snap-beku" dari berbagai segmen dari individu-individu ini, mengekstraksi DNA mikroba, dan melakukan analisis urutan 16-rRNA.

Para peserta menjawab kuesioner frekuensi makanan yang dikelola sendiri untuk mengevaluasi asupan kopi harian. Tim membagi asupan kopi menjadi konsumsi kopi tinggi - yaitu, setidaknya 82,9 miligram (mg) per hari - dan konsumsi kopi rendah, yaitu kurang dari 82,9 mg setiap hari.

Efek kopi pada usus

Ilustrasi minum kopi bersama gebetan (Shutterstock).
Ilustrasi minum kopi bersama gebetan (Shutterstock).

Analisis mengungkapkan bahwa konsumen kafein yang tinggi memiliki tingkat genera bakteri Faecalibacterium dan Roseburia yang tinggi, tetapi tingkat Erysipelatoclostridium yang rendah (genus bakteri yang berpotensi berbahaya)

Tim peneliti menemukan ini terlepas dari usia peserta atau kualitas diet mereka. Meskipun merupakan bagian dari usus sehat yang normal, kadar Erysipelatoclostridium ramosum (E. ramosum) yang berlebihan mungkin berbahaya.

Penelitian sebelumnya pada manusia telah mengaitkan E. ramosum dengan sindrom metabolik, dan penelitian pada hewan menemukan hubungan dengan peningkatan glukosa usus kecil dan transporter lemak, yang meningkatkan obesitas yang disebabkan oleh diet.

Selain itu, para peneliti dari penelitian ini juga menemukan tingkat bakteri lain yang lebih tinggi yang biasanya terdeteksi dalam mikrobioma usus pada konsumen maniak kopi. Bakteri ini termasuk Odoribacter, Dialister, Fusicatenibactor, Alistipes, Blautia, dan berbagai strain Lachnospiraceae. [Aflaha Rizal]

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS