Stres Memengaruhi Kondisi Tubuh, Apakah Bisa Memicu Kanker?

Yasinta Rahmawati | Rosiana Chozanah
Stres Memengaruhi Kondisi Tubuh, Apakah Bisa Memicu Kanker?
Ilustrasi kanker (Pixabay/PDPics)

Hormon stres dapat menyebabkan efek biologis lain yang terlibat dalam perkembangan kanker.

Suara.com - Banyak faktor pendorong stres, misalnya tekanan pekerjaan, masalah hubungan ataupun ketika seseorang memiliki masalah kesehatan serius.

Apabila stres tidak dikelola dengan baik, akan menjadi stres kronis yang justru semakin berdampak buruk pada tubuh. Bahkan, dalam beberapa kasus, stres berperan dalam perkembangan kanker.

Berdasarkan Live Science, sebuah studi telah menunjukkan beberapa cara bagaimana stres dapat memengaruhi perkembangan kanker, kata Shelley Tworoger, seorang profesor di Moffitt Cancer Center di Tampa, Florida.

Seperti yang dikatakannya dalam pertemuan American Association for Cancer Research di Atlanta, stres dapat mempercepat perkembangan dan memperburuk hasil pada mereka yang sudah memiliki jenis kanker tertentu.

Namun, masih ada pertanyaan tentang apakah stres kronis dapat memicu awal kanker.

Memang bukti bahwa stres dapat menyebabkan kanker masih lemah, tetapi, menurut National Cancer Institute, ada banyak alasan biologis untuk berpikir bahwa bisa jadi ada hubungan di antara keduanya.

(Shutterstock)
Ilustrasi stres akibat pekerjaan (Shutterstock)

Meski begitu, Tworoger mengakui merancang penelitian untuk membutikan stres dapat memicu kanker adalah hal yang sulit, sebagian karena pengalaman stres sangat subyektif dan sulit diukur.

Stres juga dapat memanifestasikan dirinya dalam tubuh dengan cara yang sangat berbeda, tergantung pada bagaimana seseorang memandang dan mengatasinya, kata Toworoger.

"Beberapa orang memiliki respon negatif terhadap stres pekerjaan dan beberapa lainnya justru senang dengan hal itu. Bahkan, mereka dapat berhasil karenanya," tutur Toworoger. Pada akhirnya, persepsi seperti ini memengaruhi respons tubuh.

Di sisi lain, seorang dosen di bidang imunofarmakologi di University of Brighton, Inggris, Melanie Flint, mengatakan pelepasan hormon stres jangka panjang juga dapat menyebabkan kerusakan DNA dan memengaruhi perbaikannya.

Terlebih lagi, stres kronis dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh. Padahal, sistem ini berperan penting dalam membersihkan sel rusak akibat kesalahan genetik atau metabolisme. Jadi, sistem kekebalan yang lemah bisa menjadi pintu masuk bagi sel-sel kanker.

Sedangkan beberapa ahli berpikir bahwa bukan stres itu sendiri yang menyebabkan kanker, tetapi perilaku tidak sehat yang muncul akibat stres seperti merokok dan minum alkohol.

Ilustrasi perempuan stres atau depresi. (Shutterstock)
Ilustrasi perempuan stres atau depresi. (Shutterstock)

"Konsensus umum tampaknya menunjukkan stres kronis sendiri tidak menyebabkan kanker, tetapi secara tidak langsung dapat meningkatkan risikonya," kata Firdaus Dhabhar, profesor di University of Miami.

Pada akhirnya, Toworoger mengatakan untuk memastikan jawaban ini masih memerlukan penelitian lebih lanjut.

"Hormon stres dapat menyebabkan efek biologis lain yang terlibat dalam perkembangan kanker. Jadi, saya pikir kita perlu penelitian lebih lanjut sebelum mengatakan jika hubungan antara stres kronis dan risiko kanker adalah mitos," jelasnya.

Hal yang perlu diingat menurut Toworoger adalah stres dapat memengaruhi kondisi kesehatan tubuh, terutama pada kanker yang sudah ada.

"Kami tidak tahu apakah stres dapat memicu kanker, tetapi kami umumnya tahu bahwa mengidentifikasi strategi dalam mengatasi stres bisa berdampak positif," tandas Toworoger.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS