Kata BNN Tentang Obat GHB yang Digunakan Reynhard Sinaga, Ada di Indonesia?

M. Reza Sulaiman | Dini Afrianti Efendi
Kata BNN Tentang Obat GHB yang Digunakan Reynhard Sinaga, Ada di Indonesia?
Obat GHB digunakan Reynhard Sinaga untuk menjerat korban. (Shutterstock)

GHB atau gamma-hydroxybutyrate jadi obat bius andalan Reynhard Sinaga untuk melumpuhkan korban-korbannya. BNN angkat bicara tentang obat ini.

Suara.com - Kata BNN Tentang Obat GHB yang Digunakan Reynhard Sinaga, Ada di Indonesia?

GHB atau gamma-hydroxybutyrate jadi obat bius andalan Reynhard Sinaga untuk melumpuhkan korban-korbannya. Dalam persidangan disebut Reynhard Sinaga memberikan GHB pada korban yang sudah dalam kondisi mabuk.

Campuran ini disenut Reynhard sebagai 'ramuan cinta' yang bisa membuat orang tidak sadarkan diri dalam hitungan menit. Mampu melumpuhkan orang dalam sekejap, apakah GHB ada di Indonesia?

Kepala Balai Rehabilitasi BNN Baddokka dr. Iman Firmansyah, SpKJ, SH mengatakan GHB adalah obat bius yang ilegal dan dilarang peredarannya di Indonesia. Hingga saat ini belum ada GHB yang ditemukan, mengingat cairan ini banyak diproduksi di negara Eropa.

"Di Indonesia belum ditemukan GHB ini, jadi memang ini memang dibuat di Eropa terutama di negara Belanda, dan ini kebanyakan dibuat secara rumahan cairan ini," ujar dr. Iman Firmansyah saat dihubungi Suara.com, Selasa (7/1/2020)

Meski belum ditemukan di dalam negeri, tapi bukan berarti GHB tidak bisa masuk ke Indonesia. Cairan ini disebutkan dr. Iman sangat berbahaya karena tidak berbau dan tidak berwarna, sehingga sulit dilacak jika dicampurkan ke dalam minuman.

"Belum ditemukan, namun kalau ditanya apakah mungkin masuk ke Indonesia, sangat mungkin, sangat mudah, karena bentuknya itu seperti cairan biasa," ungkap dr. Iman.

Apabila GHB terkonsumsi manusia, maka efeknya cukup kuat karena menyerang sistem saraf pusat di otak sehingga ia akan langsung tidak sadarkan diri selama berjam-jam. Bahkan saat bangun pun orang yang mengonsumsinya akan linglung.

"Begitu dia bangun, dia seperti orang yang agak bingung gitu saat sadarnya, nah itulah efek bahayanya, dan ini juga mengenai di otaknya ada pusat rasa senang. Nah, di situ itulah yang membuat orang ketagihan atau kecanduan," jelas dr. Iman.

Seperti yang dilakukan Reynhard, percampuran GHB dengan alkohol akan memperkuat efeknya yang semakin cepat, karenanya tidak heran korban bisa tidak sadar dalam hitungan detik.

Obat GHB atau gamma-hydroxybutyrate sering disalahgunakan untuk kasus pelecehan seksual. (Shutterstock)
Obat GHB atau gamma-hydroxybutyrate digunakan Reynhard Sinaga untuk membius korban. (Shutterstock)

"Alkohol ini selain sistem saraf pusat, ini juga mengenai organ-organ fisik, dia kena hati empedu dan lain-lain. Apa yang terjadi bisa dicampur GHB, dia sama-sama mempengaruhi sistem saraf pusat dan itulah membuat orang lebih mudah tidak sadarkan diri," terangnya.

"Orang mabuk alkohol kan tidak sadarkan diri, dan GHB juga tidak sadarkan diri, berarti efeknya saling memperkuat efek tersebut," sambungnya.

Selain itu sebagai orang yang berkutat dengan masalah kejiwaan juga obat-obatan, dr. Iman tahu betul jika GHB sering disalahgunakan untuk kasus-kasus kejahatan, seperti pemerkosaan.

"Bisa, malah ini digunakan untuk obat-obat membius atau untuk kasus-kasus, (red: pemerkosaan) dan lain-lain, itu yang biasa disalahgunakan di situ," tutupnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS