Dokter AS: Rasisme dan Diskriminasi adalah Masalah Kesehatan Masyarakat

Yasinta Rahmawati | Fita Nofiana
Dokter AS: Rasisme dan Diskriminasi adalah Masalah Kesehatan Masyarakat
Sejumlah bagian Minneapolis, Amerika Serikat, hebat terbakar sejak Kamis (28/5/2020) pagi, setelah warga setempat turun ke jalan memprotes kematian George Floyd. [Antifa]

Bukan hanya masalah sosiologis, rasisme dan diskriminasi disebut sebagai salah satu penyebab berbagai masalah kesehatan.

Suara.com - Sikap rasisme terhadap George Floyd oleh polisi kulit putih yang menyebabkan serial protes di penjuru Amerika Serikat menarik banyak kelompok dokter. American Academy of Pediatrics (AAP), American Medical Association (AMA) dan American College of Physicians (ACP) menekankan bahwa rasisme adalah masalah kesehatan dalam masyarakat.

"Rasisme adalah masalah kesehatan masyarakat," tulis AAP dalam akun Twitternya pada Minggu (31/5/2020). Postingan AAP terkait dengan kebijakan mereka pada tahun 2019 tentang dampak rasisme pada kesehatan anak dan remaja.

"AAP mengecam kekerasan, terutama ketika dilakukan oleh pihak berwenang dan menyerukan pemeriksaan mendalam tentang bagaimana meningkatkan peran kepolisian, kekerasan sistemik membutuhkan respons sistemik," tambahnya.

Dilansir dari CNN,  ACP juga menekankan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya sangat prihatin tentang diskriminasi dan kekerasan terhadap komunitas kulit berwarna.

"Jelas bahwa orang Afrika-Amerika khususnya beresiko mengalami diskriminasi dan kekerasan terhadap karena ras, ini membahayakan dan bahkan bisa mengorbankan nyawa. Ini seharusnya tidak pernah dapat diterima," kata Heather Gantzer, ketua dewan ACP.

George Floyd (Instagram/elseakoenreich)
George Floyd (Instagram/elseakoenreich)

"ACP telah lama berpendapat bahwa kejahatan rasial, prasangka, diskriminasi, pelecehan dan kekerasan terhadap siapa pun berdasarkan ras, etnis, agama, jenis kelamin, identitas gender, jenis kelamin, orientasi seksual, atau negara asal adalah masalah kesehatan masyarakat," kata Gantzer dalam bagian.

Baik APA, AMA, maupun ACP juga mengeluarkan pernyataan kebijakan tentang kejahatan rasial sebagai masalah kesehatan masyarakat. Kebijakan itu merujuk pada rasisme dan diskriminasi dapat berperan dalam meningkatkan risiko penyakit kronis tertentu.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pengalaman rasisme atau diskriminasi meningkatkan risiko masalah kesehatan emosional dan fisik, termasuk depresi, penyakit kardiovaskular, hipertensi. Lebih dari 40 persen orang dewasa berkulit hitam memiliki tekanan darah tinggi dan bahkan kematian.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS