facebook

Studi: Sekitar 45 Persen Pasien Terinfeksi Virus Corona Tidak Bergejala

Angga Roni Priambodo | Fita Nofiana
Studi: Sekitar 45 Persen Pasien Terinfeksi Virus Corona Tidak Bergejala
Ilustrasi penularan droplet virus corona. (Shutterstock)

Sebuah studi dengan jangkauan luas menyatakan, bahwa orang tanpa gejala Covid-19 mencapai 45 persen!

Suara.com - Sebuah penelitian menunjukkan, bahwa tingkat orang tanpa gejala yang terinfeksi virus corona sebanyak 45 persen. Studi tersebut merupakan hasil analisis Scripps Research dari kumpulan data publik tentang infeksi tanpa gejala secara global.

Dilansir dari Medicalxpress, temuan ini diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine dan memainkan peran penting dalam penyebaran awal Covid-19. Laporan ini menyoroti kebutuhan untuk pengujian ekstensif dan pelacakan kontak untuk mengurangi pandemi.

"Penyebaran virus secara diam-diam membuat semuanya menjadi lebih sulit untuk dikendalikan," kata Eric Topol, MD, pendiri dan direktur Scripps Research Translational Institute dan profesor Kedokteran Molekuler di Scripps Research.

"Tinjauan kami benar-benar menyoroti pentingnya pengujian. Jelas bahwa dengan tingkat asimptomatik yang begitu tinggi, kita perlu menggunakan jaring yang sangat luas, jika tidak virus akan terus menghindar dari kita," tambahnya.

Baca Juga: Pernyataan tentang Orang Tanpa Gejala Picu Kontroversi, WHO Klarifikasi

Bersama dengan ilmuwan Daniel Oran, Topol mengumpulkan informasi dari studi pengujian pada 16 kohort yang beragam dari seluruh dunia. Kumpulan data ini dikumpulkan melalui pencarian kata kunci dari PubMed, bioRxiv dan medRxiv, serta pencarian Google atas laporan berita yang relevan

Laporan juga diambil dari data tentang penghuni panti jompo, penumpang kapal pesiar, narapidana penjara, dan berbagai kelompok lainnya.

"Apa yang secara umum mereka miliki adalah bahwa sebagian besar orang yang terinfeksi tidak memiliki gejala," kata Oran.

"Di antara lebih dari 3.000 narapidana di empat negara bagian yang dites positif terkena virus korona, angka itu sama dengan 96 persen tanpa gejala."

Tinjauan lebih lanjut menunjukkan bahwa individu tanpa gejala dapat menularkan virus untuk jangka waktu yang lama, mungkin lebih dari 14 hari.

Baca Juga: Kontroversi, Pejabat WHO Sebut Orang Tanpa Gejala Jarang Tularkan Covid-19

Viral load sangat mirip pada orang dengan atau tanpa gejala, tetapi masih belum jelas apakah daya menular mereka sama besar. Untuk mengatasi masalah itu, maka perlu studi skala besar yang mencakup jumlah orang yang tidak menunjukkan gejala yang cukup.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar