Awas, Kebakaran Hutan dan Lahan Bisa Perparah Situasi Covid-19

Bimo Aria Fundrika
Awas, Kebakaran Hutan dan Lahan Bisa Perparah Situasi Covid-19
Ilustrasi kebakaran hutan. (Foto: ANTARA FOTO/Taufan Razak)

Wiendra Waworuntu mengatakan bahwa bencana itu bisa memperparah infeksi yang ditimbulkan oleh Covid-19.

Suara.com - Kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di sejumlah daerah di Indonesia masih terjadi saat pandemi Covid-19. Tidak hanya berdampak pada kerusakan lingkungan, karhutla juga berisiko pada penyakit gangguan pernapasan.

Bahkan, Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung (P3ML) Wiendra Waworuntu mengatakan bahwa bencana itu bisa memperparah infeksi yang ditimbulkan oleh Covid-19.

“Dampaknya kalau masa kebakaran hutan, ada beberapa jurnal yang mengatakan terjadi peningkatan juga kasus Covid-19 di udara panas, yang akan berdampak pada peningkatan kasus,” kata Wiendra dalam Katadata Forum Virtual Series "Ancaman Karhutla dan Covid-19 di Masa Pandemi", Kamis (13/8).

Dia menjelaskan karhutla meningkatnya peluang virus melayang lebih lama di udara karena adanya aerosol yang diciptakan asap Wiendra juga menyampaikan, beberapa dampak lain yang juga pasti muncul dari karhutla ialah Infeksi Saluran Pernapasan akut atau ISPA.

Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@Anna Nandhu Kumar)
Ilustrasi virus corona, covid-19. (Pexels/@Anna Nandhu Kumar)

Infeksi ini menyerah salah satu bagian saluran napas mulai dari hidung sampai alveoli.

"Gejala yang umum itu demam lebih dari 38 derajat Celcius, dan batuk tidak lebih dari 10 hari sejak timbul gejala," ujar Wiendra.

Oleh sebab itu respons penanggulangan pada wilayah yang mengalami kebakaran hutan dan lahan menjadi penting. Wiendra juga merasa pada situasi karhutla diperlukan protokol tersendiri untuk mencegah penularan serta penyebaran ISPA dan Covid-19.

Sebelumnya, di tempat yang sama Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melihat ancaman ganda tersebut berpotensi menyerang orang-orang yang sangat rentan, seperti para lansia dan penderita komorbid (hipertensi, diabetes, jantung, dan penyakit paru seperti Infeksi Saluran Pernapasan Atas atau ISPA).

“Menghadapi karhutla tahun ini berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya karena kita menghadapi pandemi Covid-19 juga,” kata Kepala BNPB Doni Monardo.

Lebih jauh, ia mengatakan perlu ada upaya lebih serius dan lebih optimal untuk menyampaikan ke seluruh lapisan masyarakat. “Jangan ada yang membiarkan terjadinya kebakaran,” ujarnya menegaskan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS