Muncul Tren Aneh, Banyak Pria Minum ASI untuk Lawan Kanker dan Bangun Otot

Bimo Aria Fundrika
Muncul Tren Aneh, Banyak Pria Minum ASI untuk Lawan Kanker dan Bangun Otot
Ilustrasi susu. (Pixabay)

Dilansir dari New York Post, tren itu menyebar terutama karena film dokumenter Netflix (Un) well.

Suara.com - Air Susu Ibu memang telah terbukti memiliki banyak manfaat bagi sang buah hati. Tapi belakangan beredar bahwa ASI juga mampu untuk membangun otot dan melawan kanker.

Tren itu yang kini tengah terjadi di sejumlah kalangan pria. Dilansir dari New York Post, tren itu menyebar terutama karena film dokumenter Netflix “(Un) well.”

“Jika saya ingin tumbuh dan menjadi yang terbaik yang saya bisa, saya akan makan seperti bayi,” kata Jameson “JJ” Ritenour dari Carolina Selatan, binaragawan amatir di Episode 3 yang memperoleh ASI melalui donor di Facebook.

Klaim Ritenour di acara itu bahwa suplemen yang tidak biasa telah membantunya menghilangkan lemak tubuh sambil tetap berotot.

Ilustrasi Susu (Pixabay/Couleur)
Ilustrasi ASI (Pixabay/Couleur)

“Menurut saya vitamin dari ASI sangat membantunya,” kata pelatih Ritenour dalam episode tersebut. Pelatih mengklaim telah mengukur kemajuannya sebelum dan sesudah mengonsumsi penambah performa khasnya itu.

Berbicara tentang tren, ahli gizi olahraga Brian St. Pierre mengatakan kepada Men's Health Magazine, "Menurut saya ide di balik minum ASI untuk pertumbuhan otot adalah bahwa ASI sangat padat kalori dan nutrisinya, serta memiliki beberapa zat tambahan yang sehat."

Dia menambahkan, "ASI dirancang untuk menumbuhkan bayi manusia dengan cepat, jadi mungkin orang berpikir efek serupa akan terjadi pada manusia dewasa?"

Namun, sejauh ini, bukti manfaat membangung otot dengan ASI masih bersifat anekdot. Meskipun ASI terbukti penting untuk perkembangan bayi, ini "tidak terlalu berharga bagi para atlet", menurut Bruce German, profesor makanan dan kimia di University of California, Davis.

Dia menambahkan bahwa komposisi nutrisi zat itu buruk, juga dengan protein rendah, lemak jenuh tinggi dan banyak laktosa yang tidak dapat dicerna.

“ASI umumnya tidak diatur - jika perempuan tersebut memiliki pola makan yang buruk, kualitas ASInya akan buruk,” kata Marc Halpern, ahli diet dari Salt Lake City. Dan penyakit seperti HIV dapat ditularkan melalui ASI.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS