Istri Indra Bekti Idap Efusi Pleura, Ketahui Faktor-faktor Risikonya

Irwan Febri Rialdi | Shevinna Putti Anggraeni
Istri Indra Bekti Idap Efusi Pleura, Ketahui Faktor-faktor Risikonya
Indra Bekti dan istrinya, Adilla Jelita [Instagram/@indrabekti]

Istri Indra Bekti menderita efusi pleura, kondisi yang menyerang sebagian besar wanita dan menyebabkan kesulitan bernapas.

Suara.com - Aldilla Jellita, istri presenter Indra Bekti, sedang menjalani perawatan di rumah sakit karena memiliki cairan di dalam paru-paru. Padahal Aldila sudah dua kali melakukan sedot cairan di paru-parunya.

Istri Indra Bekti mulai dilarikan ke IGD pada Kamis (20/8/2020) karena mengalami sakit dada dan sesak napas. Ia pun didiagnosis mengalami efusi pleura yang membuatnya kesulitan bernapas.

"Masih capek mungkin karena masih ada si cairan itu ya," kata Indra Bekti saat ditemui Suara.com di RS Mayapada, Lebak Bulus, Jakarta Selatan, Minggu (23/8/2020).

Efusi pleura adalah penumpukan cairan di pleura, yaitu rongga yang terletak di antara paru-paru dan dinding dada. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh penyakit lain yang diderita pasien, seperti gagal jantung kongestif, pneumonia, dan emboli paru.

Baca Juga: Obat Tekanan Darah Bisa Bantu Pasien Virus Corona, Ini Temuan Peneliti

Normalnya, sedikitnya cairan pada pleura berfungsi sebagai pelumas supaya paru-paru bisa berfungsi baik dan pernapasan lancar.

Indra Bekti [Suara.com/Evi Ariska]
Indra Bekti [Suara.com/Evi Ariska]

Bila cairan ini jumlahnya terlalu berlebihan di pleura, maka kondisi ini akan menyebabkan tekanan pada paru-paru dan mengakibatkan kesulitan bernapas.

Kondisi ini bisa terjadi pada siapa pun. Namun, dilansir dari hellosehat.com, ada beberapa faktor yang bisa meningkatkan risiko seseorang mengalami efusi pleura, mulai dari kesehatan, gaya hidup, hingga obat-obatan.

  1. Perokok aktif
  2. Sering mengonsumsi minuman beralkohol
  3. Memiliki tekanan darah tinggi
  4. Berjenis kelamin perempuan
  5. Pernah menjalani prosedur dialisis peritoneal pada ginjal
  6. Menjalani perawatan atau pengobatan kanker yang memengaruhi tubuh menahan cairan

Penyakitini tergolong sangat umum terjadi dengan kisaran 1 juta kasus efusi pleura setiap tahunnya. Penderita efusi pleura pun berasal dari kelompok usia berapa pun. Tapi, kondisi ini memang lebih sering menyerang wanita daripada pria. 

Baca Juga: Kenali 2 Gejala Virus Corona yang Bertahan Lama, Bahkan Ada setelah Sembuh

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS