alexametrics

Kilas Balik, Pejabat China Ungkap Susahnya Tutup Pasar Ikan Wuhan

M. Reza Sulaiman
Kilas Balik, Pejabat China Ungkap Susahnya Tutup Pasar Ikan Wuhan
Ilustrasi Pasar Ikan. (Shutterstock)

Pejabat China menceritakan perjuangan menutup pasar ikan Huanan di Wuhan, saat Covid-19 belum merajalela. Susah?

Suara.com - Pejabat China menceritakan perjuangan menutup pasar ikan Huanan di Wuhan, saat Covid-19 belum merajalela di bulan Januari.

Dilansir ANTARA, Kepala Epidemiologi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Menular China (CCDC) Wu Zunyou, mengungkapkan terjadinya perselisihan pendapat terkait penutupan pasar ikan Huanan di Wuhan pada 1 Januari 2020 sebagai momentum berjangkitnya COVID-19 sebelum menjadi pandemi.

Para pakar dari Beijing dan Wuhan berdebat sengit soal apakah pasar ikan Huanan itu ditutup atau tidak. Mereka akhirnya mencapai kesepakatan dalam waktu kurang dari 12 jam, demikian Wu dikutip Global Times.

Pada 31 Desember 2019, di Wuhan telah teridentifikasi 27 kasus infeksi yang berkaitan dengan pasar ikan dan hewan Huanan, yang luasnya tujuh kali lapangan sepak bola.

Baca Juga: China Geram, Baca Tulisan Paus Fransiskus Soal Muslim Uighur yang Malang

Pada 1 Januari 2020 tengah malam, akhirnya pasar yang dianggap sebagai tempat munculnya inang COVID-19 tersebut ditutup.

Wu menggambarkan bagaimana para pakar berargumentasi dan bagaimana keputusan tersebut dibuat pada Rabu (1/1) tengah malam.

Sebelumnya para pakar dari Wuhan, sebut Wu, tidak mau menutup pasar tersebut karena mereka khawatir dituding menciptakan kegaduhan.

Menenangkan beberapa pihak pada saat itu tidaklah mudah, apalagi tidak ada bukti kuat yang melatarbelakangi penutupan tersebut.

Perdebatan disebutkan terus berlangsung hingga pukul 04.00 waktu setempat (03.00 WIB) pada 1 Januari itu.

Baca Juga: China Luncurkan Misi Chang'e 5 untuk Kumpulkan Sampel Bulan

Kemudian Liang Wannian, seorang pejabat di Komisi Kesehatan Nasional China (NHC), menelepon dan mengatakan bahwa mereka harus bisa membuat keputusan penutupan melalui pola pikir dari bawah.

Komentar