alexametrics

Alami Gejala Virus Corona Ringan, Pria 50 Tahun Ini Derita Covid Pneumonia

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Alami Gejala Virus Corona Ringan, Pria 50 Tahun Ini Derita Covid Pneumonia
Ilustrasi masker, virus corona Covid-19. (Pexels/Billy Markus)

Seorang pria menderita Covid pneumonia meskipun hanya mengalami gejala virus corona ringan.

Suara.com - Komandan MK Singh (Purn), yang pernah bekerja di Angkatan Laut India berbagi pengalamannya ketika terinfeksi virus corona Covid-19 di usianya 50 tahun.

Sebelum terinfeksi virus corona, Singh membantu personelnya mendistribusikan kebutuhkan medis ke pulau-pulau kecil. Saat itu, Singh sudah menyadari bahwa tugas mereka juga berisiko tertular virus corona Covid-19.

Pada awal Oktober 2020, Singh pun dinyatakan positif terinfeksi virus corona Covid-19 setelah kembali dari Bengaluru. Ia pun mengalami beberapa gejala dan efek samping tak biasa akibat virus corona.

Awalnya, Singh hanya mengalami iritasi tenggorokan dan demam ringan 37,7 derajat celcius. Ia juga tidak mengalami kesulitan bernapas sama sekali.

Baca Juga: Minum Air 5 Liter Tiap Hari Demi Cegah Covid-19, Pria Ini Justru Masuk ICU

Tapi, Singh memutuskan untuk mengunjungi dokter di Rumah Sakit Mediversal, Patna. Dr Saket, ahli paru-paru yang menanganinya pun langsung menyarankan Singh melakukan CT-LUNGS guna membantu memutuskan kondisinya perlu rawat inap atau cukup isolasi di rumah.

Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)
Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)

"Meskipun gejala infeksi virus corona saya tergolong ringan, tapi saya memutuskan untuk mengikuti saran dokter dan melakukan pemindaian," kata Singh dikutip dari Times of India.

Pemindaian itu menunjukkan bahwa virus corona telah menyerang paru-paru Singh. Akibatnya, Singh menderita Covid Pneumonia. Ia harus menjalani perawatan di rumah sakit dengan diberi remdesivir dan antibiotik selama 5 hari.

Singh mengaku bingung ketika disarankan melakukan CT-LUNGS, bukan protokol kesehatan standar yang biasanya dilakukan pada pasien positif virus corona.

Ternyata, banyak pasien usia 50-an seperti dirinya yang paru-parunya terganggu akibat virus corona meskipun tidak mengalami gejala umum maupun gejala berat. Banyak pasien virus corona rawat inap di rumah sakit, tapi tidak melakukan CT-LUNGS sampai tahap pemulihan,

Baca Juga: Pandemi Covid-19 Belum Usai, Ilmuwan Ingatkan Ada Penyakit X yang Mematikan

Pengalaman terinfeksi virus corona ini menambah pengetahuan Singh, bahwa penyakit ini juga memengaruhi bagian mata dan telinga seseorang. Belakangan ditemukan bahwa seseorang juga bisa mengembangkan penyakit jamur langka di mata akibat virus corona.

Komentar