alexametrics

Ilmuwan Israel Temukan Obat Covid-19 yang 96 Persen Efektif

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Ilmuwan Israel Temukan Obat Covid-19 yang 96 Persen Efektif
Ilustrasi obat. (Pixabay)

Ilmuwan Israel justru fokus menemukan obat virus corona Covid-19 yang manjur di tengah program vaksinasi.

Suara.com - Saat ini, sejumlah negara telah mempercepat program vaksinasi untuk mengatasi pandemi virus corona Covid-19. Beberapa vaksin Covid-19 yang telah teruji menjadi harapan baru untuk memerangi virus mematikan ini.

Di samping itu, ilmuwan medis dari Israel justru melakukan uji coba seputar obat untuk pasien virus corona Covid-19 di rumah sakit Tel Aviv.

Hasil uji cobanya menunjukkan bukti, bahwa obat yang dibuat untuk mengatasi kanker bisa membantu 29 dari 30 pasien virus corona Covid-19 pulih lebih cepat.

Menurut para ilmuwan, rata-rata pasien virus corona Covid-19 sembuh dalam kurun waktu 3-4 minggu. Tapi, obat kanker yang digunakan dalam uji cobanya bisa membantu pasien virus corona sembuh total dalam 4 hari.

Baca Juga: Ari Lasso Habiskan 4 Tabung Oksigen saat Diboyong ke Rumah Sakit

Bahkan hanya satu pasien virus corona yang membutuhkan waktu lama untuk pulih. Salah satu ilmuwan yang terlibat dalam penelitian, Profesor Arber, mengatakan penemuat obat eksperimental ini bisa menurunkan beban para tenaga medis.

Ilustrasi obat-obatan (pixabay)
Ilustrasi obat-obatan (pixabay)

"Jika vaksin juga bisa berfungsi baik dan tidak ada mutasi baru, virus corona akan tetap ada. Karena itu, kami fokus mencari obat yang bisa melawannya," ujar Profesor Arber dikutip dari Times of India.

Obat eksperimen inidisebut EXO-CD24, yang memiliki kemanjuran 96 persen. Pada awalnya, obat ini dikembangkan sebagai strategi pengobatan untuk kanker. Tetapi, secara eksperimental diuji pada pasien virus corona di rumah sakit yang mengalami komplikasi sedang hingga parah.

Saat ini belum ada obat penawar untuk virus corona Covid-19 yang berhasil dibuat secara global. Sebagian besar pengobatan yang digunakan sekarang ini, seperti Tocilizab, Favipiravir dan Remdesivir yang memiliki risiko efek samping.

Obat eksperimental ini telah memberikan harapan baru bagi tenaga medis di seluruh dunia. Apalagi ilmuwan Israel yang terlibat dalam studi, mengatakan obat ini sangat ekonomis dan harus diberikan selama 5 hari berturut-turut.

Baca Juga: Jika Tak Alami Efek Samping, Apakah Vaksin Covid-19 Tetap Efektif?

Para ilmuwan juga mengatakan bahwa obat ini mungkin bisa membantu membasmi badai sitokin, yang menjadi komplikasi umum terkait virus corona.

Komentar