alexametrics

Vaksin Pfizer 100 Persen Bisa Ditoleransi Anak Remaja, Ini Buktinya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Vaksin Pfizer 100 Persen Bisa Ditoleransi Anak Remaja, Ini Buktinya!
Ilustrasi vaksin COVID-19 (pixabay)

Perusahaan menegaskan bahwa vaksin Pfizer buatan mereka 100 persen efektif dan bisa ditoleransi anak remaja.

Suara.com - Hasil uji klinis vaksin Pfizer untuk virus corona Covid-19 menunjukkan kemanjuran 100 persen dan bisa ditoleransi baik oleh remaja usia 12 hingga 15 tahun.

Perusahaan pembuat vaksin Pfizer berencana untuk mengirimkan datanya ke Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat untuk perluasan izin penggunaan darurat vaksin Covid-19 di tengah pandemi.

Dalam uji coba fase ketiga terhadap 2.260 peserta usia 12 hingga 15 tahun di AS, vaksin Pfizer menimbulkan respons antibodi yang kuat dalam satu bulan setelah suntikan kedua.

Bahkan respons antibodi yang dihasilkan vaksin Pfizer melebihi yang ditunjukkan pada orang usia 16 hingga 25 tahun dala, uji coba sebelumnya. Saat ini, AS pun menyetujui penggunaan darurat vaksin Pfizer untuk anak usia 16 tahun ke atas.

Baca Juga: Vaksin AstraZeneca Diduga Picu Pembekuan Darah, 3 Orang Ini Harus Hati-hati

Peneliti juga telah mengamati 18 kasus virus corona Covid-19 di antara 1.129 peserta yang diberi plasebo dan t1.131 relawan yang mendapat vaksin Covid-19.

Ilustrasi Anak-Anak. (pexels/@samerdaboul)
Ilustrasi Anak-Anak. (pexels/@samerdaboul)

Perusahaan Pfizer/BioNRech juga menambahkan kalau efek samping setelah suntik vaksin Covid-19 yang terlihat pada anak-anak juga serupa dengan remaja usia 16 hingga 25 tahun.

Efek samping vaksin Pfizer ini termasuk nyeri di tempat suntikan, kelelahan dan demam. Para peserta akan dipantau untuk mengetahui perlindungan dan kemanan yang dihasilkan vaksin Pfizer selama 2 tahun setelah suntikan kedua.

Kemudian, hasilnya perlu diperbandingkan dengan populasi yang lebih tua. Karena, peneliti membangun dari pengetahuan yang diperolehnya dalam uji coba terhadap orang dewasa.

Peneliti bisa menentukan sejumlah antibodi yang terlihat pada orang dewasa. Kemudian, peneliti mencari tingkat antibodi tersebut pada peserta pediatric untuk mengetahui bahwa vaksin Covid-19 memberikan perlindungan terhadap virus corona.

Baca Juga: Inggris: Vaksin Covid-19 AstraZeneca Tak Untuk Orang di bawah Usia 30 Tahun

Karena itulah, uji coba vaksin Covid-19 pada anak-anak dan remaja membutuhkan lebih sedikit sukarelawan daripada uji coba pada orang dewasa.

Komentar