alexametrics

Hawaii Kini Perbolehkan Perawat Untuk Lakukan Aborsi

Bimo Aria Fundrika
Hawaii Kini Perbolehkan Perawat Untuk Lakukan Aborsi
Ilustrasi perawat. (Shutterstock)

Hukum Hawaii sebelumnya mengatakan hanya dokter yang dapat melakukan aborsi dini di klinik.

Suara.com - Gubernur David Ige pada hari Senin menandatangani undang-undang yang akan menjadikan Hawaii negara bagian terbaru yang mengizinkan beberapa perawat melakukan aborsi.

Hukum Hawaii sebelumnya mengatakan hanya dokter yang dapat melakukan aborsi dini di klinik. Demikian seperti dilansir dari New York Post.

Tetapi karena kekurangan dokter, beberapa pulau kecil kekurangan penyedia layanan aborsi, yang memaksa penduduk pulau-pulau tersebut untuk terbang ke Honolulu jika mereka membutuhkan prosedur tersebut.

“Tindakan ini akan memungkinkan orang yang sangat membutuhkan layanan perawatan kesehatan reproduksi untuk menerima perawatan kesehatan dari penyedia perawatan kesehatan yang sangat berkualitas, termasuk perawat terdaftar praktik tingkat lanjut, di mana mereka membutuhkannya, ketika mereka membutuhkannya, dan ... di komunitas mereka sendiri,” Laura Reichardt, direktur Pusat Keperawatan Negara Bagian Hawaii, mengatakan pada upacara penandatanganan undang-undang.

Baca Juga: Jual Vaksin Palsu, Perawat Gadungan Terancam 15 Tahun Penjara

Ilustrasi perawat (Pexels/skeeze)
Ilustrasi perawat (Pexels/skeeze)

Undang-undang baru, yang berlaku saat gubernur menandatanganinya, memungkinkan praktik lanjutan perawat terdaftar untuk meresepkan obat untuk mengakhiri kehamilan dan melakukan aborsi aspirasi, sejenis operasi kecil di mana ruang hampa digunakan untuk mengosongkan rahim perempuan.

Perawat akan dapat melakukan keduanya selama trimester pertama kehamilan. Aborsi aspirasi dapat dilakukan di rumah sakit, klinik atau ruang perawat.

Perawat terdaftar praktik lanjutan adalah perawat yang telah memperoleh setidaknya gelar master dan dilatih serta disertifikasi untuk mendiagnosis dan mengelola masalah pasien serta meresepkan obat.

Beberapa negara bagian telah mengizinkan perawat kategori ini untuk melakukan pengobatan atau aborsi aspirasi, termasuk California, Colorado, Maine, Massachusetts, Montana, New Hampshire, Vermont, Virginia dan West Virginia.

Hawaii memiliki rekam jejak panjang dalam mendukung hak aborsi. Pada tahun 1970, itu menjadi negara bagian pertama di negara yang mengizinkan aborsi atas permintaan perempuan.

Baca Juga: Lika-liku Perawat di Jogja Kala Pandemi: Alami Stres Hingga Dijauhi Orang

Tetapi kekurangan dokter di negara bagian itu membuat pulau Kauai, Molokai dan Lanai akhir-akhir ini kekurangan penyedia layanan aborsi lokal. Di Big Island, aborsi hanya tersedia di Hilo tetapi tidak di sisi barat. Di Maui, penyedia harus terbang dari pulau lain dua kali sebulan.

Komentar