alexametrics

Stres Psikososial Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung Koroner pada Wanita

Vania Rossa | Aflaha Rizal Bahtiar
Stres Psikososial Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung Koroner pada Wanita
Ilustrasi stres di tempat kerja. (pexels/@shvetsa)

Termasuk stres psikososial di antaranya perpisahan dengan pasangan dan masalah di tempat kerja.

Suara.com - Ada banyak peristiwa dalam hidup yang berpotensi menyebabkan stres psikososial, seperti anggota keluarga sakit, kematian pasangan, atau perceraian. Dan, stres psikososial ini dapat menyebabkan peningkatan risiko penyakit jantung koroner pada wanita.

Studi yang dipimpin oleh para peneliti di Dornsife School of Public Health di Drexel University baru-baru ini diterbitkan dalam Journal of the American Heart Association. Studi ini secara khusus menyorot efek dari ketegangan pekerjaan dan ketegangan sosial pada wanita.

Ketegangan pekerjaan terjadi ketika seorang wanita tidak memiliki kekuatan yang memadai di tempat kerja untuk menanggapi tuntutan dan harapan pekerjaan. Dan mereka dikaitkan dengan risiko 21 persen lebih tinggi terkena penyakit jantung koroner.

Studi ini juga menemukan bahwa peristiwa kehidupan yang menyebabkan stres tinggi, seperti kematian pasangan, perceraian/perpisahan atau pelecehan fisik atau verbal, serta ketegangan sosial, masing-masing secara independen terkait dengan risiko jantung koroner 12 persen dan 9 persen lebih tinggi.

Baca Juga: Ini Alasan Kenapa Stres Sebabkan Rambut Rontok, Bisa Tumbuh Lagi?

Dilansir dari Healthshots, studi Drexel menggunakan data dari sampel perwakilan nasional dari 80.825 wanita pascamenopause dari Women’s Health Initiative Observational Study, yang melacak peserta dari tahun 1991 hingga 2015, untuk menemukan metode yang lebih baik dalam mencegah kanker, penyakit jantung, dan osteoporosis pada wanita.

Dalam studi tindak lanjut saat ini, peneliti Drexel mengevaluasi efek stres psikososial dari ketegangan pekerjaan, peristiwa kehidupan stres dan ketegangan sosial (melalui survei), dan asosiasi antara bentuk stres ini, pada penyakit jantung koroner.

Hampir 5 persen wanita mengembangkan penyakit jantung koroner selama studi yang berlangsung selama 14 tahun selama tujuh bulan. Menyesuaikan usia, waktu di tempat kerja, dan karakteristik sosial ekonomi, peristiwa kehidupan stres tinggi dikaitkan dengan 12 persen peningkatan risiko penyakit jantung koroner, dan ketegangan sosial yang tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung koroner 9 persen. Ketegangan kerja tidak terkait secara independen dengan penyakit jantung koroner.

Penyakit jantung koroner, penyebab utama kematian di Amerika Serikat, terjadi akibat arteri jantung menjadi sempit dan tidak dapat membawa cukup darah yang mengandung oksigen ke jantung.

“Pandemi Covid-19 telah menyoroti tekanan berkelanjutan bagi wanita dalam menyeimbangkan pekerjaan berbayar dan pemicu stres sosial. Kami tahu dari penelitian lain bahwa ketegangan kerja mungkin berperan dalam mengembangkan penyakit jantung koroner, tetapi sekarang kami dapat menunjukkan dengan lebih baik dampak gabungan stres di tempat kerja dan di rumah pada hasil kesehatan yang buruk ini," kata peneliti senior Yvonne Michael, ScD, SM, seorang profesor di Dornsife School of Public Health.

Baca Juga: Turunkan Hormon Stres, Konsumsi 5 Makanan Kaya Vitamin C Berikut

Michael menambahkan, "Harapan saya adalah bahwa temuan ini merupakan panggilan untuk metode pemantauan stres yang lebih baik di tempat kerja dan mengingatkan kita tentang beban ganda yang dihadapi perempuan pekerja sebagai akibat dari pekerjaan mereka yang tidak dibayar sebagai pengasuh di rumah."

Komentar