alexametrics

Studi: Pembekuan Darah Lebih Sering Karena Covid-19 Dibanding Vaksin

Bimo Aria Fundrika
Studi: Pembekuan Darah Lebih Sering Karena Covid-19  Dibanding Vaksin
Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)

Kemungkinan menderita trombosis sinus vena serebral 10 kali lebih besar setelah terinfeksi virus corona daripada setelah menerima suntikan, menurut penelitian.

Suara.com - Risiko pembekuan darah langka lebih tinggi pada orang yang tertular covid-19 daripada mereka yang divaksinasi, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis oleh Universitas Oxford.

Kemungkinan menderita trombosis sinus vena serebral 10 kali lebih besar setelah terinfeksi virus corona daripada setelah menerima suntikan, menurut penelitian.

“[Temuan] harus diperhitungkan ketika mempertimbangkan keseimbangan antara risiko dan manfaat vaksinasi,” kata Paul Harrison, kepala Grup Neurobiologi Translasional Oxford, Kamis pada konferensi pers.

Selama penelitian, yang digunakan untuk mengembangkan vaksin AstraZeneca di Eropa, para peneliti mengamati jumlah kasus pembekuan dalam dua minggu setelah diagnosis COVID-19.

Baca Juga: Kasus Covid-19 Naik Tajam, IDI Harapkan Indonesia Belajar dari India

Ilustrasi vaksin COVID-19 (pixabay)
Ilustrasi vaksin COVID-19 (pixabay)

Mereka juga menyelidiki berapa banyak orang yang menderita kondisi tersebut dua minggu setelah satu dosis vaksin Pfizer, Moderna dan AstraZeneca diberikan.

Peneliti menemukan bahwa risiko mengembangkan kondisi tersebut 10 kali lebih tinggi setelah tertular COVID-19 dibandingkan setelah menerima suntikan Pfizer atau Moderna, dan delapan kali lebih tinggi setelah menerima suntikan AstraZeneca.

Studi tersebut tidak menyertakan data apa pun tentang vaksin Johnson & Johnson, yang dihentikan sementara oleh pejabat kesehatan federal pada Selasa setelah enam wanita dilaporkan menderita kondisi pembekuan, termasuk seorang pria berusia 45 tahun yang meninggal.

Seperti vaksin Johnson & Johnson di AS, suntikan AstraZeneca mendapat kecaman karena kemungkinan kaitannya dengan pembekuan darah otak di Eropa.

Denmark telah menghentikan penggunaan AstraZeneca setelah penyelidikan "menunjukkan efek samping yang nyata dan serius," menurut pejabat kesehatan. Negara lain telah membatasi penggunaan vaksin untuk kelompok usia yang lebih tua, yang tampaknya tidak terlalu terpengaruh oleh pembekuan.

Baca Juga: Terkuak! Habib Rizieq Positif Hasil Rapid Antigen di Kediaman Sentul Bogor

Komentar