alexametrics

Evaluasi PTM Terbatas Tahap 1, Kemendikbudristek Akui Biayanya Mahal

M. Reza Sulaiman | Lilis Varwati
Evaluasi PTM Terbatas Tahap 1, Kemendikbudristek Akui Biayanya Mahal
Sejumlah murid SD Negeri Kota Baru mengikuti Ujian Penilaian Akhir Sekolah di Bekasi, Jawa Barat, Senin (8/6/2021). [Suara.com/Dian Latifah]

Kemendikbudristek melakukan evaluasi terhadap pelaksanaan pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas tahap I yang sudah dilakukan. Apa hasilnya?

Suara.com - Pembelajaran Tatap Muka (PTM) terbatas tahap 1 susah dilakukan di beberapa sekolah. Dalam pelaksanaannya, ada beberapa hal yang dievaluasi oleh Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Koordinator PMP dan kerjasama Sesditdjen PAUD-Dikdasmen Kemendikbudristek Katman, Sp.PD., mengatakan bahwa PTM terbatas dilakukan dengan pengawasan yang ketat.

"Evaluasi sejauh ini memang pertama bahwa ada tantangan yang kita hadapi. Pembelajaran tatap muka terbatas menjadi sesuatu yang mahal karena kita, dalam hal ini satuan pendidikan maupun pemerintah, harus menyiapkan kondisi termasuk sarana prasarana dalam penerapan sarana protokol kesehatan," kata Katman dalam dialog secara virtual Satgas Penanganan Covid-19, Kamis (10/6/2021).

Evaluasi kedua, disadari pula bahwa penularan Covid-19 selama PTM terbatas berisiko bagi siswa maupun tenaga pendidik jika ada seorang saja yang lengah melakukan protokol kesehatan.

Baca Juga: Kabupaten Takalar Mulai Pembelajaran Tatap Muka, Siswa Antusias

"Tapi sejauh ini uji coba ataupun simulasi pembelajaran tatap muka terbatas memang cukup positif karena memberikan pendidikan kepada anak bahwa kita harus beradaptasi ataupun mengadaptasi perilaku baru. Antara lain mencoba untuk bisa mengakomodir ataupun melaksanakan pembelajaran hybird," ucapnya.

Kepatuhan terhadap protokol kesehatan menjadi poin yang sangat penting bagi siswa jika benar-benar ingin mengikuti pembelajaran tatap muka, pesan Katman. Ia mengingatkan kepada para peserta didik bahwa perlu meningkatkan kedisiplinan selama menjalani PTM terbatas.

Sisi positifnya lainnya, menurut Katman, PTM terbatas menuntut guru untuk kreatif. Ia mengatakan bahwa materi pembelajaran kepada siswa yang diperlukan saat ini adalah yang bisa diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari untuk mencari solusi dalam menjalani hidup, terutama dalam sisi karakter building.

Hal lain dari PTM terbatas, menurit Katman sebagai solusi dari adanya kesenjangan digital antar wilayah kesatuan pendidikan.

"Yang terjangkau internet dengan baik dan yang tidak. Oleh karena itu pada kondisi ini, terutama pada daerah yang jangkauan internet kurang, bagus PTM menjadi solusi yang harus kita kawal. Sehingga peserta didik tetap mendapatkan pembelajaran secara optimal," pungkasnya.

Baca Juga: Masuk Zona Merah, Ciamis Tetap Gelar Pembelajaran Tatap Muka

Komentar